Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘DAKWAH’ Category

images dakwah kampusKetika usia masih siswa, beliau berjalan menyelusuri kota raya, memasuki setiap kafe-kafe menyampaikan mesej-mesej dakwah. Satu ketika beliau membawa mancis api lalu dinyalakan di hadapan anak-anak muda yang menghabiskan sisa-sisa hidup dengan membuang masa, anak-anak muda tadi berlari mengelak diri dari terkena percikan api, kata anak muda ini, ‘kalau api ini membuatkan kamu semua lari, bagaimana kamu mahu melarikan diri dari dari api neraka’. Semua terdiam kaku, tumbuh kesedaran dalam jiwa mereka. Anak muda ini tidak pernah kenal dalam kamus perjuangannya erti penat dan lelah. Beliau berjiwa agung dan memiliki wawasan hidup. Tercatat dalam buku diari perjuangannya Muzakkirat Dai’e Wa Da’iyyah, katanya : “Tidak ada satu malam pun yang kami membincangkan permasalahan umat kami melainkan kami akhiri dengan tangisan air mata..”. Begitulah citra anak muda yang memiliki cita-cita dan keazaman yang tinggi. Beliau adalan tokoh pendiri dakwah ‘Imam Hasan Al-Bana’, mujaddid dakwah abad 21.

Sejarah perjuangan dan kebangkitan satu-satu pergerakan dilatari oleh anak muda. Mereka adalah kelompok idealis yang kritis terhadap isu-isu semasa dan sentiasa responsif memberikan pandangan dan kritikan.Selalu di ungkap ‘mahasiswa adalah agen perubah umat’. Sejarah telah membuktikan bahawa pergerakan kemerdekaan negara digerakkan oleh generasi muda. Begitu juga sejarah dakwah di Malaysia pun dimulakan oleh kumpulan aktivis mahasiswa yang menerima percikan fikrah perjuangan dan pembacaan buku tokoh-tokoh gerakan Islam dari Ikhwanul Muslimin dan Jamiat Islami. Gerakan kebangkitan kesedaran Islam di kampus-kampus telah bermula lewat tahun 70 an. Justeru mahasiswa adalah cerminan masa depan suatu bangsa. Bangsa yang gagal membina generasi muda adalah bangsa yang kecundang.

Kata John Kennedy,
“ Andai mereka disuruh berperang , hanya ada satu dari tujuh pemuda yang berani hadapi musuh..” .

Bung Sukarno pula pernah mengungkapkan kata-kata keramat :
“Datangkan kepada aku sepuluh orang anak muda, akan ku gegarkan Indonesia raya”

Jelas bahawa penentu masa depan bangsa dan umat bergantung kepada kualiti generasi muda. Atas landasan itu mahu tidak mahu menggerakkan dakwah kampus secara sistematik dan terancang menjadi satu kefardhuan sebagai satu tuntutan syar’ie bahkan meneruskan mata rantai perjuanangan yang dimulakan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat r.a.

Kenapa dakwah kampus ?

1. Kelompok khusus dalam masyarakat
Mahasiswa adalah kelompok terpilih yang memiliki daya juang dan semangat yang berkobar-kobar. Mereka adalah generasi yang memiliki kecerdasan berfikir dan kecergasan fizikal. Masyarakat memandang dan meletakkan harapan tinggi terhadap warga kampus.

2. Memiliki masa lapang yang banyak
Universiti menyediakan masa dan waktu yang banyak kepada mahasiswa untuk mengisi diri mereka untuk belajar dan juga beraktivisme. Penglibatan dalam akademik dan aktivisme melalui persatuan-persatuan pelajar akan meningkatkan keyakinan diri dan melatih seni kepimpinan.

3. Ada ruang luas berinteraksi dengan golongan profesional.
Peluang belajar di universiti menjadi medan anak-anak siswa berinteraksi dengan tokoh-tokoh akademik. Menimba pengalaman dari pensyarah yang berwibawi dan diiktiraf kepakaran mereka yang tidak didapati ketika di sekolah menengah. Secara tidak langsung meningkatkan kapasiti ilmu dan jaringan akademik dengan pelbagai ilmuwan. Manakala kelebihan lain juga para aktivis dakwah dapat belajar seni berinteraksi, seni negosiasi, seni ‘deal’ dengan pihak atasan universiti terutama di dalam menjalankan aktivisme dakwah kampus.

4. Berinteraksi dengan tokoh masyarakat.
Peluang yang lain, para mahasiswa dapat bertemu tokoh-tokoh penting masyarakat dan negara dengan menghadiri seminar-seminar, wacana-wacana ilmiah,diskusi-diskusi ilmu, bicara intelek dan siri syarahan perdana ilmu. Kehadiran tokoh-tokoh besar negara, sejarahwan, teknokrat, ahli politik, korparat dan tokoh perniagaan membuka ufuk ilmu dan ruang interaksi berdialog dan berdebat. Ini akan menambahkan idealism perjuangan dakwah kampus.

5. Peluang melanjutkan pelajaran
Kampus menjadi tempat meneruskan akademik ke peringkat yang lebih tinggi seperti ke peringkat M.A dan Phd. Sekaligus meluaskan jaringan perkongsian ilmu dan pengkayaan pengalaman akademik.

6. Pemimpin masa depan
Mahu tidak mahu, pemimpin masa depan dicetak dari gelanggang kampus. Sejarah mencatat kebanyakkan tokoh-tokoh besar negara datangnya dari anak muda yang melatari perjuangan mereka sejak di bangku kampus. Generasi mahasiswa adalah bakal pencorak dan pemimpin masa depan negara.

Kepentingan Dakwah Kampus

1. Efektif
Peluang dakwah dan tarbiyah lebih mudah pada kelompok muda terutama di kampus-kampus kerana jiwa mereka lebih mudah didekati. Kaedah dakwah menekankan memilih kelompok yang mampu berfikir dari yang mengikut, yang memiliki kualiti intelek dari yang rendah intelek. Menumpukan dakwah kampus lebih efektif dari sudut pewarisan dakwah dan perjuangan.

2. Massif
Lebih 40 % penduduk Malaysia terdiri dari para belia dan sebahagiannya adalah dari kalangan warga kampus. Populasi bilangan mahasiswa yang ramai ini akan membentuk arus perubahan yang besar di dalam masyarakat. Ini kerana dengan fikrah dakwah dan tarbiyah kepada mahasiswa, maka akan terbina usaha pembaikan pada masyarakat. Mahasiswa memperjuangan aspirasi umat dan mencorak massa kepada perjuangan yang berteraskan asas agama.

3. Strategik
Dakwah kampus adalah dakwah strategik. Dari sudut jangka panjang, dakwah ini menyiapkan barisan pimpinan umat yang berkualiti melalui proses pengkaderan dan pelatihan kepimpinan dakwah. Mereka adalah agent of change. Dari aspek lain, mereka bakal mengisi sector-sektor strategik negara dan pembuatan polisi melalui bidang-bidang professional atau non professional yang diperlukan negara dan umat. Gerakan islam yang gagal menumpukan dakwah kampus bakal melahirkan pemimpin yang menjadi halangan kepada perjuangan. Sejarah gerakan Islam di serata dunia bermula dengan kampus. Kampus menjadi lahan perjuangan sebagaimana pendekatan strategik baginda S.A.W memulakan dakwah dan tarbiyahnnya di kota Mekah yang disifatkan sebagai kota ilmu dan kota akademik kerana kelompok masyarakatnya adalah masyarakat Hadhari.

Ada apa dengan Dakwah Kampus

Secara ringkasnya, pentingnya dakwah kampus kepada kelangsungan perjuangan islam terutama bagi aktivis penggerak kampus ialah :

• Mahasiswa merupakan potensi terbesar bagi dakwah dan gerakan Islam.
• Mahasiswa adalah sasaran dakwah yang paling berpotensi.
• Mahasiswa memiliki fitrah yang mudah disentuh dengan siraman ruhiyah.
• Mahasiswa memiliki persiapan untuk untuk menerima Islam sebagai ad-Deen.
• Suasana kampus memberikan peluang terbaik dan terbuka untuk membuat kajian Islam
• Mahasiswa adalah motor penggerak perubahan masyarakat sepanjang masa.
• Kreativiti dan inovatif mahasiswa menjadi potensi penting untuk gerakan Islam.
• Mahasiswa adalah anasir taghyir masyarakat.
• Perubahan yang berlaku kepada mahasiswa dapat mempengaruhi pandangan umum.
• Penerimaan dakwah yang syamilah bermula dengan tarbiyah tullab (mahasiswa)
• Mahasiswa merupakan asas umum pergerakan pemuda.

Matlamat Dakwah Kampus

“ Wujud barisan kader mahasiswa yang mendukung dan mempelopori nilai-nilai kebenaran, mampu menghadapi cabaran masa depan dan menjadi pilar yang baik dalam membangunkan masyarakat Islami ”

1. “Barisan”
Sejumlah orang yang memiliki kesamaan visi dan idealism serta semangat solidaritas yang tinggi. Dakwah kampus mesti menghasilkan outcome besar para kader yang memiliki visi dan idealisme yang tinggi dan bersedia menjadi arus baru perubahan.

2. “ Mendukung”
Peluang mentajmik kelompok mahasiswa universiti untuk mendokong dan melibatkan diri mereka dengan aktiviti dakwah kampus. Mereka menjadi simpatisan perjuangan dakwah dan membuka ruang-ruang dakwah. Mahasiswa tadi member dokongan moral dan metarial dalam menjayakan aktiviti-aktiviti dakwah kampus.

3. “ mempelopori”
Dakwah kampus di akhirnya berupaya membina “kader kampus”. Kader-kader ini menyumbang aktif kepada gerakan dakwah kampus, mewujudkan tanzim kampus, membina pengkaderan ahli dan menyiapkan pewarisan dakwah dari satu geherasi ke satu generasi. Secara tidak langsung juga mencipta dan membentuk biah islami dan biah dakwah di kampus-kampus.

4. “mampu menghadapi cabaran masa depan..”
Dakwah kampus mampu menyediakan pelapis kepimpinan yang mampu menghadapi cabaran masa depan dengan meningkatkan kapasiti akademik, ketrampilan dan kelayakan profesional yang kompetitif yang diperlukan sebagai seorang mahasiswa. Di sampung itu dakwah kampus mampu mencetak rijal umat yang memiliki kapasiti dakwi dan tarbawi bagi memikul amanah risalah, pengusaan ilmu yang mendalam, mampu membaca waqi’ samada waqi’ islami atau waqi’ jahili dan memiliki softskill dan hardskill.

5. “ pilar yang baik”
Kampus menyediakan mahasiswa yang mempunyai potensi dan kompetensi yang berguna kepada Islam dan umat. Membina dan membentuk kelompok kampus dengan acuan Islam dan membuat penalaan kepada perjuangan akan membawa kepada kebaikan kepada umat. Mereka bakal menjadi pemimpin umat dan pelopor kebangkitan. Kader kampus adalah batu bata kepada binaan Islam dan pewaris dakwah.

Read Full Post »

Definisi ‘al-Khotoya’ [Kesilapan]

Sebahagian  orang memahami ‘al-khotaya’[kesilapan atau kesalahan] adalah sesuatu yang sudah diketahui atau bersifat dharuri di dalam perkara berkaitan agama  seperti melakukan perkara-perkara haram atau maksiat .

‘al-Khotoya’ sebenarnya bermaksud :

Segala perkara yang bertentangan dengan sunnah ilahiah atau disiplin ilmu atau kaedah-kaedah syarak atau menyalahi nas-nas al-Quran dan as-Sunnah”.

Bentuk-bentuk kesilapan ialah :

1. Mengabaikan konsep mengambil kira sebab musabbab.

  Dalil : Anfal : 60

60. dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh Yang menceroboh) Segala jenis kekuatan Yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda Yang lengkap sedia, untuk menggerunkan Dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh Yang lain dari mereka Yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. dan apa sahaja Yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.

2. Tidak peduli konsep ‘al-hazar’[kewaspadaan] di dalam berinteraksi dengan manusia terutama terhadap musuh-musuh Islam.

Dalil : Surah an-Nisa’ : 71 /102

71. Wahai orang-orang Yang beriman, bersedialah dan berjaga-jagalah (sebelum kamu menghadapi musuh), kemudian (bila dikehendaki) maralah (ke medan perang) sepuak Demi sepuak, atau (jika perlu) maralah serentak beramai-ramai.

102. dan apabila Engkau (Wahai Muhammad) berada Dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu Engkau mendirikan sembahyang Dengan (menjadi imam) mereka, maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri (mengerjakan sembahyang) bersama-samamu, dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang (untuk menjaga serbuan musuh); dan hendaklah datang pula puak Yang lain (yang kedua) Yang belum sembahyang (kerana menjaga serbuan musuh), maka hendaklah mereka bersembahyang (berjamaah) bersama-samamu, dan hendakah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing. orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan harta benda kamu, supaya Dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai Dengan serentak. dan tidaklah kamu berdosa meletakkan senjata masing-masing, jika kamu dihalangi sesuatu Yang menyusahkan disebabkan hujan atau kamu sakit. dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa Yang amat menghina.

3.     Tidak bersungguh-sungguh atau tekun di dalam gerak kerja Islam sehingga membawa kepada keserabutan, semberono, tidak terancang yang berakhir dengan kegagalan dan menyalahi nas syarak.

Dalil :Hadis Nabi SAW

“ Sesungguhnya Allah amat suka orang yang apabila melakukan sesuatu perkra ia kerjakan dengan bersungguh-sungguh dan itqan]

4. Perselisihan dan perpecahan yang membawa kepada kelemahan , ketewasan dan hilang kekuatan.

Dalil : Ali Imran : 105

105. dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) Yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan Yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), dan mereka Yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa Yang besar.

5. Penyakit ujub, takbur dan bangga diri yang memusnahkan agama. Rasulullah SAW pernah berdoa memohon perlindungan dari ada sebutir penyakit bangga diri.

6. Tidak pintar dan bijak menilai sesuatu perkara dari sudut baik buruknya.

Dalil : Hadis Nabi SAW

“ Seorang mukmin adalah yang pintar, bijak dan berhati-hati..”

“ Barangsipa yang mempelajari bahasa bangsa lain, maka terselamat dari tipudaya mereka”.

7. Terjebak di dalam kezaliman, hilang nilai keadilan, berhukum berdasarkan kepentingan hawa nafsu, mengabaikan fungsi amr makruf dan nahi mungkar yang membawa kepada pintu kerosakan umat.

Dalil : al-Maidah : 78

78. orang-orang kafir Yahudi dari Bani Israil telah dilaknat (di Dalam Kitab-kitab Zabur dan Injil) melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa Ibni Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka menderhaka dan selalu menceroboh.

Terminologi  ‘al-Khotoya’ di dalam al-Quran

1. ‘az-Zunub’ [dosa] : al-An’am : 6

6. tidakkah mereka memerhati dan memikirkan berapa banyak umat-umat Yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal (umat-umat itu) telah Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi (dengan kekuasaan dan kemewahan) Yang tidak Kami berikan kepada kamu, dan Kami turunkan hujan atas mereka Dengan lebatnya, dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir di bawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka Dengan sebab dosa mereka mereka, dan Kami ciptakan sesudah mereka, umat Yang lain?

 2. ‘al-‘Atham’ [dosa] : al- An’am : 120

120. dan tinggalkanlah kamu dosa Yang nyata dan Yang tersembunyi. kerana Sesungguhnya orang-orang Yang berusaha melakukan dosa, mereka akan dibalas Dengan apa Yang mereka telah lakukan.

 3. ‘al-Khotiah’ [kesalahan] : Nuh : 25

25. disebabkan dosa-dosa dan kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan (dengan banjir dan taufan), kemudian (pada hari akhirat) dimasukkan ke Dalam neraka; maka mereka tidak akan beroleh sebarang Penolong Yang lain dari Allah (yang dapat memberikan pertolongan).

4. ‘al-Zulm’ dan ‘al- Fusuq’ [zalim dan fasiq] :al-Baqarah : 59

59. kemudian orang-orang Yang zalim (penderhaka) itu mengubah perkataan (perintah kami) Yang dikatakan kepada mereka Dengan melakukan sebaliknya; maka Kami turunkan ke atas orang-orang Yang zalim itu bala bencana dari langit, Dengan sebab mereka sentiasa berlaku fasik (menderhaka).

5. ‘as-Suuk’ dan ‘al-Mungkar’ [kejahatan dan kemungkaran] :al-Anbiya’ : 77

77. dan Kami membelanya dari angkara kaum Yang mendustakan ayat-ayat kami; Sesungguhnya adalah mereka kaum Yang jahat; lalu Kami tenggelamkan mereka semuanya (sehingga mati lemas Dengan taufan).

6. ‘al-Utuyy’ dan ‘al-Istikbar’ [menderhaka atau melanggar perintah Allah dan rasa hebat] :at-Tholaq : 8-9

8. dan bukan sedikit negeri-negeri Yang penduduknya menderhaka terhadap perintah Tuhan mereka dan Rasul-rasulNya, maka Kami hitung amal mereka satu persatu Dengan hitungan Yang keras rapi, serta Kami seksakan mereka Dengan azab Yang tidak pernah dikenal dahsyatnya.

9. lalu mereka merasai kesan Yang buruk dari perbuatan derhakanya, dan menjadilah akibat perbuatan mereka satu kerugian Yang besar.

7. ‘al-Maksiah’ [penderhakaan] : al-Jin :23

23. “(Aku diberi kuasa) hanya menyampaikan (wahyu) dari Allah dan perintah-perintahNya (yang ditugaskan kepadaKu menyampaikannya); dan sesiapa Yang menderhaka kepada Allah dan ingkarkan bawaan RasulNya, maka Sesungguhnya disediakan baginya neraka Jahannam; kekalah mereka di dalamnya selama-lamanya.”.

8. ‘al-Fasad’ dan ‘al-Inhiraf’ [ kerosakan dan penyelewengan] : al-Fajr : 12-13

12. lalu mereka melakukan Dengan banyaknya kerosakan dan bencana di negeri-negeri itu.

13. Dengan Yang demikian, Tuhanmu mencurahkan ke atas mereka berbagai paluan azab;

Kesilapan Haraki di dalam gerak kerja Amal Islami

  1. Membiarkan kepimpinan dipimpin mereka yang rosak dan tidak menghalangnya dari berterusan melakukan kejahatan sehingga membawa kepada menuruti hawa nafsu dan meminta untuk membeli habuan kepentingan tertentu.
  2. Mengabaikan binaan tarbawi dan aktivisme dakwah, sibuk dengan urusan politik dari mencari memperjuangan kepentingan Islam  yang lebih besar dan tinggi.
  3. Wujud kumpulan-kumpulan kecil di dalam sof [tanzim], penguasaan beberapa orang tertentu di dalam pembuatan dasar dan polisi  dengan sebab kelalaian pimpinan menanganinya.
  4. Berpegang kepada politik ‘memencilkan kelompok senior’ atau ‘menaikkan kelompok junior’ sehingga gerakan Islam lompong dari pimpinan yang berkelayakan dari sudut keilmuan dan pengaruh masyarakat. Ini menjadikan institusi dan agensi di dalam pelbagai sudut aktivismenya [pendidikan, dakwah, politik,pentadbiran] dari mereka yang berkemampuan untuk menyumbang dan berkreativiti.
  5. Kegagalan untuk menjaga sendiri keputusan yang disyurakan dan legitimasinya terutama di dalam berdepan kekuatan pembuat dasar iaitu kuasa pemerintah sehingga cenderung kepada pemerintah yang zalim sebagai alternatif cenderung kepada Allah, berpegang dengannya tali Allah dan  bekerja menarik manusia kepada jalan Allah.
  6. Mengekalkan peranan institusi dari tidak melaksanakan sebahagian tugas atau berada di posisi pembuatan dasar seperti memisahkan pegawai tentera dari penjawat awam sekalipun mereka bukanlah orang yang berada dalam tanggungjawab tersebut.
  7. Mengamalkan politik cantas mencantas disebabkan ada ahli yang menyalahi keputusan tanzim. Kesatuan sof wajib didahulukan dari mana-mana perkiraan. Jika dibiarkan mereka yang melakukan jenayah syarak dan tanzim kekal berterusan akan menimbulkan fitnah dalaman yang membinasakan jamaah.
  8. Tidak menekuni permainan politik semasa dari sudut isu persepakatan politik [tahaluf], pencalonan sebagai ahli parlimen, khitab politik dan fungsinya yang menghilangkan fokus kepada mencari maslahah islam yang hakiki. Persepakatan yang dilakukan mesti dalam kerangka membawa maslahah umat dan islam.

Kesimpulannya :

  1. Gerakan Islam perlu memahami  perananya yang asas iaitu menyeru ke jalan allah dan memerangi kelompok yang batil.
  2. Gerakan islam perlu menghindari sebab-sebab yang membawa kegagalan dan  terjebak dalam kancah kesilapan.
  3. Gerakan Islam wajib menyiapkan segala persediaan dan kekuatan dalam lingkungan fiqh aulawiyat . [ awlawiyat jihad dan i’dad [jihad dan persediaan], awlawiyat membina kekuatan ilmu dan awlawiyat syarak mendahului tanzim]
  4. Gerakan islam perlu mengambil kira sunnah ilahiyah di dalam melakukan proses islah dan taghyir. Dosa dan kesilapan adalah penghalang mendapat kemenangan dan kejayaan di dalam perjuangan.

qaradawiPesanan Syeikh Yusuf al-Qardawi ialah :

Janganlah kamu disibukkan dengan perkara furu’ dari yang usul, perkara juziyyat dari yang kulliyat, kulit daripada isi, perkara sunat dari yang fardhu, kamu hendaklah mendalami fiqh maratib amal sehingga tidak berlaku kecacatan dalam penentuan syarak terhadap segala taklif yang diwajibkan ke atas kamu..”.

Imam al-Ghazali menyebut : ‘faqdan at-tartib bainal khairat min jumlatis syurur’.

Maksudnya : Hilangnya memahami urutan antara kebaikan-kebaikan adalah sebahagian dari bentuk himpunan kejahatan.

Di dalam bahasa yang mudah, Allah tidak akan menerima ibadat sunat kita melainkan setelah dikerjakan yang wajib, begitu juga Allah tidak menerima yang furu’ melainkan setelah dilaksanakan yang usul.

[al-awlawiyat al-harakiyyah fi ‘aqob 11 ilul Dr Fathi Yakan]

Read Full Post »

Media Islam : Satu perspektif

gimf_logo

Ledakan tekonologi maklumat mempercambahkan sumber maklumat yang pelbagai. Maklumat tidak terhad dari satu sumber tetapi muncul dari pelbagai sumber. Abad digital menyaksikan maklumat ,berita dan satu-satu isu diketahui dengan pantas dan disebarkan menerusi dunia maya samada di dalam atau di luar negara. Media sudah menjadi satu wasilah penting di lapangan dakwah,menggagas pemikiran islam dan membina pandangan umum islam.

Kepantasan media semakin maju menerusi laman-laman facebook, twitter, blogs ,websites, youtube dan kecanggihan teknologi penyampaian maklumat media cetak dan media elektronik. Media Barat terkenal dengan Reuters, BBC News,Yorkshire Post, Sky News , Times Press dan sebagainya. Media menjadi medium menebarkan aliran pemikiran barat yang ditunjangi agenda liberalisme, pluralisme bahkan ia menjadi sumber maklumat terbesar media-media nasional. Setakat ini,media-media nasional belum lagi atau tidak menampakkan keraksasaannya di dalam memperjuangan agenda media yang beragenda apatah lagi kelemahan media gerakan Islam. Kalau adapun ianya terhad seperti al-Jazeera,. Pujian perlu diberikan pada Hamas yang memiliki TV sendiri bagi menyalurkan sumber berita dan maklumat.

Bilangan hits pengunjung ke media-media maya internasional belum mampu ditandingi media-media tempatan apatah lagi di media-media islami. Agensi berita tempatan seperti Bernama masih bergantung kepada agensi berita asing atau luar termasuk dari sumber yang dipertikaikan seperti IRNA dari Iran. Lalu apakah peranan dan arah tuju media islami dalam mengagendakan gagasan media dan kewartawanan Islam.

Media Islami adalah media dakwah, media amr makruf dan nahi mungkar . Perjuangannya adalah berpaksikan kepada prinsip al-Quran dan as-Sunnah. Ia bertitik tolak dari firman allah yang bermaksud :

“Wahai Rasul, sampaikanlah apa yang telah diturunkan kepadamu dari TuhanMu, jika kamu tidak melakukannya,tidak kamu menyampaikan risalahnya dan Allah memelihara kamu dari gangguan manusia, dan allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang zalim.

“  segala apa yang terbit dan keluar dari mulut perkataan, adalah baginya para Malaikat yang melihat dan mencatat kata-katanya..”

Media Islam menjadi paksi utama dan pokok penting dalam gerakan kewartawanan islam. Antara peranan media Islam ialah :

  1. Memberikan kefahaman Islam yang sohih dan syumul berteraskan panduan al-Quran dan as-Sunnah an-Nabawiyah.Ia bertindak sebagai media dakwah dan media hidayah samada secara langsung atau tidak langsung.
  2. Berusaha memberikan gambaran Islam yang menyeluruh kepada masyarakat dalam pelbagai isu dan perkara agar membentuk public opinion [ra’yul aam]. Masyarakat menilai sesuatu perkara atas neraca agama, apatah lagi berdepan gerakan peleburan dan pencairan terma-terma Islam di dalam masyarakat seterusnya mengekang pandangan yang yang mengarah kepada penyelewangan akidah, penghinaan agama dan merendahkan martabat Islam dan syariat.
  3. Berkongsi segala isu, penderitaan dan kepedulian isu-isu umat terutama cabaran yang menggugat jatidiri dan identiti umat Islam. Mendedahkan permasalahan umat islam serantau dan antarabangsa seperti isu Palestin, Isu Syria, konflik Mesir, umat islam di negara minoriti dan sebagainya. Media cuba membongkar tabiat pertembungan Islam-Barat, menggariskan garis-garis cabaran yang dihadapi umat serta membangun daya fikir berdepan cabaran dan asakan tersebut.
  4. Menzahir, menjelas dan memunculkan nilai-nilai pembinaan dan konstruktivisme umat ke arah yang lebih baik dan bertamadun serta berhat-hati dengan unsur-unsur  gerakan haddamah [perosak] umat. Media islam perlu mengupas isu secara berobjektif , padat dan akurat, mengambil jalan tengah di dalam memgungkap isu, mampu membezakan antara  yang baik dan buruk, membangun budaya nasihat dengan penuh hikmah dan ikhlas. Membangkang dan mengkritik sesuatu isu bukan bererti pertembungan tetapi dalam rangka islah[pembaikan], wa’dhzu [peringatan] dan taujih [ penalaan].
  5. Berpegang kepada prinsip syarak [Dhawabit Syariyyah]  di dalam penulisan, laporan berita, kupasan sesuatu isu dan dalam mengenengahkan  pandangan. Ia adalah media berakhlak, jauh dari mempropaganda pemikiran sesat, penyelewengan fiqh dalam konteks mafhum jihad dan taghyir serta berlaku adil dan benar dalam mengambil sumber berita dan melaporkan sesuatu penerbitan berita.
  6. Menggunakan segala teknologi dan alat-alat moden dan terkini dengan sebaik-baiknya untuk menghasilkan berita yang paling efesien dan efektif. Ia juga mesti berusaha meningkatkan pengetahuan dari semasa ke semasa berkaitan ilmu dan seni media dan kewartawanan. Tujuannya ialah membangunkan asas-asas media islam dan memperkukuhkan teori media islami berbanding teori media barat.
  7. Menjaga dan memelihara ketertiban uslub, keindahan gaya bahasa, kecantikan ungkapan dan persembahan perkataan dengan penuh amanah, jujur dan  ketelitian di dalam pengambilan sumber maklumat. Ia penting bagi mengelakkan media menjadi medan permusuhan dan api fitnah serta jauh dari unsur  tajrih [melukakan pihak lain]. Media islami adalah media yang berdiri atas asas kompetatif ,kritikan membina,  analisisa yang bernas dan tepat dan penilaian yang objektif.
  8. Media islam berusaha membentuk daya tarikan menarik terhadap isi kandungan berita dan isu secara terperinci, mendalam di samping meraikan citarasa pembaca yang pelbagai.
  9. Media Islami menjadi perantara masyarakat dan institusi seperti institusi keluarga,universiti, sekolah, masjid,kesatuan sekerja, badan bukan kerajaan, badan berkanun, perlembagan dan peraturan, ,dewan rakyat dan dewan negara, kerajaan dan rakyat. Media islami menjadi jurubicara umat, mempelopori konsep kebebasan sebenar menurut dimensi Islam. Penulis di media islami bukan berjuang untuk mencari habuan dan keuntungan  peribadi, menonjolkan diri atau mendamba habuan wang, pangkat dan kedudukan tetapi ia adalah satu jihad penulisan.
  10. Medium mengingatkan sidang pembaca dan penonton agar sentiasa muraqabatullah dan bertaqwa kepada Allah. Media berusaha menyerlahkan masa depan dunia kewartawanan islam yang beretika, berakhlak, berintergriti dan rasa pertanggungjawaban di hadapan Allah.
  11. Media islami menjadi medium penyatuan umat islam, menggerak agenda perpaduan umah dan mendedahkan agenda normalisasi, penjajahan,imperialisme, konspirasi, manipulasi, perpecahan dan kemunduran yang menjadi senjata dan peluru musuh islam untuk melemahkan kekuatan umat Islam.
  12. Media islami mendokong usaha perjuangan memartabatkan syariat islam dan mengimplimentasikannya sebagai satu sistem hidup bernegara yang adil dan amanah.
  13. Menyokong usaha kebebasan media dan memperjuangan hak-hak asasi manusia berasaskan prinsip islam dan prinsip memuliakan insan [karamatul insan].
  14. Media mencorak pandangan umum terhadap isu-isu islam dan umat islam sejajar dengan manhaj islam dan manhaj robbani.
  15. Media islami berusaha meninggikan nilai-nilai islam, prinsip-prinsip akidah dan ketamadunan terutama aspek pemikiran, ilmu dan akhlak dalam semua dimensi media dan kewartawanan.
  16. Media islam mendedahkan bahaya yang mengancam umat islam terutama bahaya ideologi semasa, konspirasi jahat Amerika dan sekutunya terhadap Islam. Pendedahan media terhadap bahaya ini perlu holistik, tepat, jujur dan objektif.
  17. Media islam mesti berjuang mewujudkan media yang bebas dari kongkongan mana-mana pihak seperti para penguasa dan individu yang berkepentingan serta tujuan laba politik dan nafsu. Media islami berjuang untuk memperjuangkan harapan umat dan cita-cita mereka demi satu kemerdekaan yang sebenar.

Read Full Post »

ahmad yaasinDefinisi ‘Fae’liyyah Dakwiyah’ :

  • Proses untuk saling berkompetensi melakukan kebaikan atau berlumba-lumba menyumbang yang terbaik untuk dakwah.
  • Sikap sentiasa bersaing untuk menambahkan kontribusi amal di lapangan dakwah [ istibaq al-khaeir].
  • Ada nilai proaktif [al-mubarah] tanpa menunggu arahan qiyadah.
  • Mereka yang terkedepan melakukan amal kebaikan di dunia akan terkedepan menuju ke syurga.
  • ‘As-Sabiqun’ – pelumba yang segera merebut kebaikan akan memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Allah..

Landasan Syar’ie :

  • Al-Baqarah : 148

148. dan bagi tiap-tiap umat ada arah (kiblat) Yang masing-masing menujunya; oleh itu berlumba-lumbalah kamu mengerjakan kebaikan; kerana di mana sahaja kamu berada maka Allah tetap akan membawa kamu semua (berhimpun pada hari kiamat untuk menerima balasan); Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

  • Al-Mukminun : 61

61. mereka itulah orang-orang Yang segera mengerjakan kebaikan, dan merekalah orang-orang Yang mendahului pada mencapainya.

abdullah mutawwaFenomena  Sifat ‘al-Faee’liyah ad-Dakwiyah’:

  • Semangat untuk menyumbang sentiasa meningkat  dan  pencapaian amal yang memberangsangkan.
  • Pencapaian amal dakwah mesti terarah kepada mencapai tujuan dakwah dan jamaah walaupun berlalunya masa dan berubah reality dakwah.
  • Sifat proaktif penting di dalam menggerakkan dakwah secara ber’institusi’ dan takungan umum serta merentas level keanggotaan. Lapangan dakwah yang luas mesti menjangkau kelompok masyarakat yang pelbagai.
  • Dalam menggerak amal institusi kebimbangan berlaku kegagalan atau rasa pesimistik sebelum optimis  adalah disebabkan hilang semangat ‘al-mudarah’.
  • Pencapaian ‘injaz’ terhasil dengan cabaran, sanggup berdepan rintangan serta dorongan proaktif.
  • Pencapaian dakwah akan meningkat jika ada sasaran objektif, tahu menentukan keutamaan, semangat proaktifdan imbangan amal antara dalaman dan luaran.
  • Sebagai contoh kes  : sebahagian ikhwah merancang untuk mengadakan program berbuka puasa setiap minggu secara jamaie, tetapi di dalam masa yang sama terlibat di dalam program takungan umum. Sepatutnya dengan dua aktiviti ini, satunya mencapai objektif dakwah dan tarbiah dengan mengajak mad’u mencintai amalan sunat berpuasa dan mendengar peringatan imaniyah dan pembinaan tarbiyah individu. Manakala yang kedua membina jaringan dakwah masyarakat dan menarik dokongan umat kepada agenda kita. Namun yang  berlaku aktiviti tersebut tidak menarik mad’u untuk bersama kita berbuka puasa juga menghadirkan ramai orang ke program kita.
  • Justeru perlu dirancang aktiviti menjadi secara efektif dengan mengambil kira objektif, keperluan fasa jamaah, kekuatan guna tenaga dan waqi’ setempat agar mampu mencapai target jamaah.
  • Tanda terpenting ukuran keefektifan dakwah ialah da’ie yang faham hakikat dakwah, tahu tabi’at bergerak dan matlamatnya, sedar tanggungjawab memikul risalah, sanggup berdepan seribu satu macam cabaran ,melepasi ujian dan menonjolkan sifat optimistic, proaktif dan positif di dalam beramal.
  • Antara sifat lain yang perlu untuk membentuk ‘keefektifan dakwah’ ialah sifat ‘tajdid’ atau disebut pembaharuan. Pembaharuan di sini bukan mengubah asal agama ‘Islam”  tetapi mengembalikan peranan dan pengaruh ‘deen’ di dalam merubah jiwa, menghidup dan menggerakkan perananya di dalam umat sehingga ia berperanan sebagai manhaj kehidupan.
  • Ini selari dengan tuntutan tajdid di dalam hadis yang bermaksud :

 “Sesungguhnya allah telah membangkitkan pada setiap satu kurun seorang yang mentajdid urusan agamanya.” [Abu Daud 4291]

  • Tajdid tidak mungkin berlaku melainkan dengan ‘himmah wal ‘azam’ semangat dan keazaman yang tinggi, hidup untuk umatnya,peduli nasib mereka, berkorban jiwa raga untuk uamtnya, siang malam berfikir untuk umat, sanggup menghadapi ranjau dan duri, bersabar kendatipun seribu satu cabaran dan rintangan demi mengangkat umatnya ke tampuk kemuliaan dan keunggulan.
  • bukti sifat dakwah efektif ialah ada sifat ‘mubadarah‘ [proaktif], ‘injaz‘ [pencapaian hasil] dan ‘tajdid‘ [pembaharuan dan penyegaran amal]

Faktor peransang untuk terus efektif berdakwah :

  • Rabbaniyah dakwah wa da’iyah.

Dakwah sifatnya rabbaniy dari sudut sumber , ghoyah dan matlamat. Da’ie juga perlu bersifat robbaniy pada akidah, prinsip perjuangan, suluk, tujuan dan manhaj bergeraknya agar ia menjadi sebab untuk terus efektif dan segar bugar di dalam dakwah.

  • Hubungkan dakwah dengan nilai akhirat.

Untuk kekal menyumbang dan terus berbakti di medabn dakwah, da’ie perlu hubungkan amalnya dengan nilai akhirat. Dia menyedari bahawa balasan dan ganjaran adalah dari allah, hanya semata-mata mencari keredhaanya bukan keredhaan manusia. Allah memerintah untuk kita beramal sehingga akhir hayat. [ayat 99 : Surah al-Hajr].

  • Janji kemenangan, petunjuk dan kekuasaan bagi mereka yang mentaati perintah Allah.

Bukankan Allah menjanjikan kemenangan bagi mereka yang menolong agamanyasebagaimana ayat 40 surah al-Hajj. Ayat di atas menjadi bukti bahawa selagimana seorang itu yakin akan janji allah, betul niatnya, benar jalan manhajnya, sentiasa berterusan memberi segala apa untuk dakwahnya, meningkatkan energi dakwahnya, menyalakan kerahan tenaganya,  mendorong untuk bergerak memenangkan dakwahnya dengan ruh yang penuh dengan harapan, cita-cita dan keyakinan, maka Allah pasti akan menolong dan memenangkan dakwahnya. Inilah yang berlaku kepada Toriq bin Ziyad ketika bermimpi bertemu Rasulullah SAW sehingga membangkitkan gelora jihadnya yang akhirnya memberi kemenangan di dalam pembukaan Kota Andalus.

  • Kepelbagaian cakupan lapangan dakwah dan saling lengkap melengkapi.

Ruang dakwah yang luas dan mencapah menuntut semua manusia yang bergerak dilapangan dakwah saling bantu membantu dan lengkap melengkapi antara satu sama lain. Pembahagian tugas dan peranan dan skop kerja yang tersusun agar mendorong semangat keefektifan dakwah. Tindakan ini telah diqwudwahkan Umar al-Khattab dengan ungkapannya : “barangsiapa yang ingin bertanya tentang al-quran,maka carilah Ubai bin Ka’ab, manakala barangsiapa yang ingin bertanya tentang halal dan haram, maka carilah Mu’az bin Jabal, barangsiapa yang ingin bertanya tentang ilmu faraid, maka datangilah Zaid bin Thabit, manakala barangsiapa yang ingin meminta harta, maka datanglah kepada aku kerana aku adalah pemegangnya..”

  • Cabaran dakwah dan ‘fiqh tadafu’.

Di dalam bekerja dilapangan dakwah perlu mengambil kira sunnah tadafu’ [tolak menolak antara Haq dan batil]. Cabaran yang dihadapi oleh dunia dakwah sukar dan rumit. Cabarannya pelbagai dan kompleks seperti cabaran dalaman dan luaran, cabaran nasional dan internasional, cabaran ideologi,politik,sosial dan ketamadunan.

Kalaulah tidak ada sunnah tadaffu’ ini nescaya kerosakan akan melata dan bermaharajalela di muka bumi ini. Hnaya denag jiwa-jiwa imani mampu menggerakkan para da’ie berdepan dengan cabaran untuk menolak kebatialn dan kerosakan. Ini menuntut para du’at memiliki keazaman yang membara, jiwa yang bergelora, cita-cita yang tinggi serta berjiwa besar. Ia meransang keefektifan dakwah.

  • Cabang –cabang iman

Iman adalah lebih dari tujuh puluh canbang sebagaimana sabda Rasulullah SAW. Keluasan dan kepelbagaian cabang kebaikan dan amal solih ini mendorong untuk terus memperbaharui daya iman sang da’ie. Justeru itu, Sang da’ie tadi akan sentiasa meningkatkan ruh, membangun jiwa dan nurani, akhlak, ibadat hati, ibadat harta, ibadat badan, kerja-kerja kebajikan yang membantu meningkatkan ruh dakwah dan berkontribusi untuk dakwah.

  • Dakwah yang konsisten dan sentiasa memenangkan al-Haq

Rasulullah SAW menyebut di dalam hadis sohih [riwayat Muslim 1920/Tirmizi 2229] yang bermaksud :

Hendaklah ada dari kalangan umatku satu kelompok yang sentiasa berada di atas kebenaran, tidak akan ada yang mampu memudaratkan mereka sehinggalah datangnya urusan Allah [untuk memenangkan mereka]”.

Syu’ur  para du’at untuk terus berjuang, terus berdakwah ,thabat atas jalannya, konsisten, izzah dengan risalahnya, terus berkontribusi dan menyumbang sekalipun diuji, dicoba dan diduga akan mendapat janji kemenangan dari allah. Semua ini meransang para du’at untuk memiliki ruh ‘keefektifan berdakwah’ serta menghilang rasa kecewa dan putus asa di dalam perjuangan.

  • Setiap fasa dakwah ada kontribusinya.

tarikaDakwah ada fasa-fasanya, setiap fasa ada manusia yang melakar sumabangan dan besar jasanya untuk dakwah.Sumbangandi lapanagn amal islami semakin besar dan meningkat dengan membesar umur, fasa dan marhalah dakwah. Sejarah telah merakamkan kisah-kisah manusia yang telah berkontribusi besar di lapangan dakwah. Antaranya :

Yusuf bin Teshqin ..berjaya mencipta kemenangan jihadnya di usia 80 an.

Syeikh Ahmad Yaasin…menghidupkan umatnya hanya dengan berkerusi roda.

Abdullah al-Mutowwa’ …masih memberikan sumbangan, tetap bertenaga untuk berdakwah dan berjihad sehingga di penghujung hayatnya walaupun berusia 80 tahun lebih.

Pemain bola sepak  Abu Tarikah ..menggoncangkan semua manusia yang menonton perlawanan bola sepak di jersinya dengan kata-kata  ‘Simpati Untuk Gaza’.

Nah, itulah model-model unggul manusia yang tinggi sifat ‘keefektifan dakwahnya’. Justeru itu, kita perlu mentajdid semula semangat memberi dan menyumbang untuk dakwah di setiap fasa –fasa perjalanan amal kita, untuk kita terus mengatasi kebiasaan hidup yang rutin, sumbangan yang terhad dan terbatas serta lemah keefektifan dakwah kita.

Read Full Post »

Piagam Komitmen Tandhimi

amal jamaie

Tercatat di dalam Sirah Ibnu Ishaq , suatu ketika Sa’ad bin Muadz telah menyampaikann pidato di hadapan baginda Ar-Rasul SAW ketika hampir untuk pergi berjihad di medan Badar. Antara intipati ucapan beliau :

Demi Allah, seolah-olah engkau, wahai Rasulullah amat berhajat atau mahu sesuatu dari kami ?, Jawab baginda : Ya, Katanya lagi : Ya Rasulullah , kami percaya dengan kamu, kami telah membenarkan risalah kamu, kami juga telah mempersaksikan kamu bahawa apa yang kamu bawa adalah benar, kami telah memberikan kepada kamu untuk tujuan itu, segala janji dan ikatan setia kami untuk dengar dan taat, teruskan wahai Rasulullah melaksanakan kehendakmu, kami tetap bersamamu, Demi Allah yang mengutuskan engkau dengan kebenaran, kalaulah terbentang luas di hadapan kami lautan yang dalam dan engkau mengharunginya, maka kami akan turut harunginya bersama kamu, tidak ada seorang pun dari kami yang akan ketinggalan [berundur ke belakang], kami sekali-kali tidak akan berpaling dari bertemu musuh esoknya, sesunggunhya kami akan pasti bersabar dalam  berjuang [berperang],  tetap benar ketika bertemu musuh, mudah-mudahan Allah memperlihatkan kepada Engkau akan sikap kami yang dapat menyejukkan [menenteramkan] kedua matamu, maka berjalanlah ke medan jihad bersama kami di atas keberkatan dari Allah, maka baginda Rasulullah SAW merasa gembira dengan kata-kata Sa’ad dan sikap aktifnya, lantas baginda bersabda :

“berjalanlah [berangkat ke medan jihad], bergembiralah, sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepada aku dengan kemenangan salah satu dari dua golongan, Demi Allah ! seolah-olah sekarang, aku melihat ke tempat pertempuran kaum..”.Ibnu Ishaq [3/161,162]

Iltizam Tandhimi adalah terjemahan amali makna intimak kepada Harokah Islamiah, ia adalah neraca perjanjian atau bai’ah antara da’ie dan harokah, antara jundiy dan qiyadah sebagai bukti atau petunjuk amali terhadap keimanannya dengan prinsip-prinsip jamaah, visi dan manhaj bergerak jamaah. Induk utama keberkesanan dan keunggulan amal jamaie adalah iltizam yang padu antara qiyadah dan kaedah , disiplin dan patuh terhadap keputusan dan perancangan jamaah, bergerak atas polisi dan dasar organisasi samada polisi bersifat hubungan dalaman [dhakhili]  atau luaran [khariji]. Organisasi menjadi ‘zumrah qalbun wahid’ [himpunan satu hati] sebagaiman kata Ar-Rasyid di dalam ‘Awaiq’ atau ibarat jasadin wahid [satu batang tubuh ] yang menangung pahit manis perjuangan sehingga ia adalah satu ‘bunyan marsus’ [binaan yang kuat] saling memperkukuh antara satu sama lain.

Ada beberapa ma’ani dan prisip-prinsip piagam komitmen berorganisasi yang dapat diistinbat dari ungkapan ini :

1.       Sifat al-Mubadarah [proaktif ]

Ungkapan Sa’ad : “Demi Allah, seolah-olah engkau, wahai Rasulullah amat berhajat atau mahu  sesuatu dari kami …”

Sifat proaktif  adalah dinamika dalam berorganisasi. Ia amat penting dan tanda intima’ yang mendalam dan efisien komitmen terhadap jamaah. Komitmen bukan bermaksud mengongkong dan membataskan peranan individu atau mematikan ruh proaktif dan daya memimpin. Sikap proaktif adalah bukti atau tanda perasaan tanggungjawab yang tinggi di dalam memikul masuliyah, rasa sensitif terhadap halatuju dan polisi jamaah. Di dalam sebuah organisasi amat memerlukan individi-individu yang proaktif bagi memastikan jamaah terus survive dan bergerak mencapai visinya. Ini menolak pandangan sebahagian ahli gerakan yang melihat ia mengancam dinamika jamaah, atau usaha kawalan kepimpinan terhadap ahli yang dilihat membirikan idea-ideabernas dengan menghalang semangat mubadarh. Secara tidak langsung akan membunuh potensi ahli, tenaga menganggur bahkan merencatkan pencapaian jamaah.

 2.       Keimanan terhadap risalah.

Ungkapan “ Sesungguhnya kami telah beriman terhadap kamu dan kami telah membenarkan risalah kamu..”

Keimanan yang solid dari jundi terhadap al-qaid adalah rahsia kejayaan dalam amal jamaie. Sikap ahli yang yang yakin terhadap risalah perjuangan dan membenarkannya bahawa ia adalah risalah robbaniyah adalah satu kaedah untuk membina keiltizaman ahli. Ini merupakan motivasi terkuat untuk ahli memiliki sifat tajarrud pada dakwah dan meletakkan dakwah mengatasi kepentingan diri, hawa nafsu dan lain-lainya. Dia menjadi tentera fikroh dan dakwah dan sanggup menanggung beban dakwah untuk satu tujuan yang tinggi dengan penuh kesabaran, kethabatan dan mengekang diri dari melakukan kemaksiatan.

 3.       Thiqah terhadap manhaj.

“kami juga telah mempersaksikan kamu bahawa apa yang kamu bawa adalah benar”

Kepercayaan atau seqah terhadap manhaj bermaksud yakin terhadap manhaj amal dan bergerak jamaah. Antara sikap yang perlu ada pada ahli ialah hati yang tenag, jiea yang tenteram dan berlapang dada terhadap kesejahteraan manhaj dan mandate yang telah dipolisikan jamaah. Sekaligus menumbuhkan intima’ yang mendalam, wala yang benar, tazhiyyah yang mulia serta iltizam yang mundhobit [disiplin]

 4.       Saling berjanji setia dan berbai’ah [ ta’aahud wa ta’aaqud]

“kami telah memberikan kepada kamu untuk tujuan itu, segala ikatan janji dan piagam setia..”

Realitinya, komitmen yang diberikan pada jamaah atau tandhim tidak akan terjadi secara praktikal melainkan dengan adanya ba’iah atau ikatan janji setia sesame para du’at, juga antara jundiy dan qiyadah.Ini terbukti melalui fiqh sirah bagaimana Rasulullah SAW dan para sahabat r.a memeterai perjanjian Bai’ah Aqobah.. Mereka dari kalangan ‘Aus dan Khajraj , yang sanggup memuliakan kaun Muhajirin dan memberikan bantuan dinamakan sebagai ‘Ansor’. Bai’ah ini diikat kemas dengan sifat saling berjanji tas dasar iman dan memberikan bantuan perlindangan kepada kaum Muhajirin. Ba’iah  yang berlangsung selama setahun ini  telah menjadi landasan amal di dalam gerakan Islam untuk mengikat ahli dan pimpinannya agar saling berjanji setia untuk sehidup semati demi kerana Allah dan menegakkan deanullah.

5.       Dengar dan Taat [ as-Sam’u wa at-to’ah]

“ untuk dengar dan taat”

Taat’ adalah induk dan intipati komitmen tandhimi. Sifat iltizam tidak akan direalisasikan di dalam jamaah jika ada ahli yang tidak faham konsep ‘dengar’ dan ‘taat’ dan berusaha mengikat dirinya dengan qarar-garar tandhim. [keputusan syura di dalam menentukan polisi dan dasar jamaah]. Ini diistinbatkan dari hadis Nabi SAW yang bermaksud :

“Barangsiapa yang mentaati akau, maka dia telah mentaati Allah, manakala barangsiapa yang menderhakai aku, maka dia telah menderhakai Allah, barangsiapa yang mentaati perintah seorang ketua, maka dia telah mentaati aku, begitu juga mereka yang melanggar perintah ketuanya, maka dia telah menderhakai aku..”. [Bukhari 1737 / Muslim 1835]

‘Dengar’ [as-sam’u] mendahului taat, kerana tiada ketaatan penuh sedar melainkan dengan mendengar, faham dan sedar. Tidak mungkin terhasil sifat ‘dengar’ dan ‘taat’ melainkan orang yang menguasai kehendak dirinya, dia tawaduk untuk dakwah, memiliki kefahaman yang mendalam terhadap visi organisasi dan manhaj yang terpandu. Dia juga seorang yang rela dan sepenuh hati menjadi tentera dakwah yang aktif, berjuang untuk mencapai visi dan misi organisasi, membebaskan diri dari kepentingan peribadi, sifat ego dan sombong.

6. Komited untuk merealisasikan visi jamaah.

“teruskan wahai Rasulullah melaksanakan kehendakmu, kami tetap bersamamu, Demi Allah yang mengutuskan engkau dengan kebenaran, kalaulah terbentang luas di hadapan kami lautan yang dalam dan engkau mengharunginya, maka kami akan turut harunginya bersama kamu..”

Untuk mencapai target jamaah tidak terletak di bahu pimpinan semata-mata bahkan ia perlu digalas semua peringkat kepimpinan termasuk juga ahli-ahli bawahan dibawah satu panji gerakan Islam. Kepelbagaian peranan dan bidang tugas yang berbeza-beza, namun masuliyah dikongsi bersama. Jamaah ibarat satu kenderaan yang bergerak ke satu destinasi, pemandu dan penumpang sama-sama memastikan gerabak dakwah ini meluncur laju ke destinasinya. Ini menolak pandangan sebahagian ahli yang melihat kerja besar ini adalah tanggungjawab qiyadah serta berlawanan dengan konsep iman dan syariat tentang konsep ‘masuliyyah’. Firman Allah yang bermaksud:

“ dan sesungguhnya ia adalah peringatan untukmu dan untuk kaummu dan kamu pasti akan dipertanggungjawabkan..” [ Zukruf :44]

Visi jamaah yang besar ini tidak akan mampu dicapai melainkan dengan komitmen semua yang bekerja dan bertekad untuk merealisasikannya.

 7.       Indhibat [ disiplin ]

“tidak ada seorang pun dari kami yang akan ketinggalan [berundur ke belakang]”

baiahDisiplin dan komited di dalam amal berjamaah adalah rahsia kejayaan dan kemenangan di dalam amal berharokah. Ia menuntut ahli berpegang kuat dengan peranan dan tugas yang diamanahkan dan tidak berlengah melaksanakannya. Ia adalah satu pengisytiharan tentang kekuatan pembinaan gerakan Islam, neraca penentu mencapai matlamat organisasi dan merealisasikan tujuan jamaah. Semua bekerja dengan satu pimpinan, satu arahan, satu hati, satu halatuju bagi mencapai matlamat yang satu. Ia tidak mungkin berlaku tanpa kemantapan disiplin tandhimi dan ukhuwwah yang mantap dan padu, yang dengannya menjadi sebab Allah memberikan kemenangan dan kejayaan.

Berapa banyak kemengagan dalam perjuangan terhasil denagn semangat disiplin dan gerak kerja amal jamaie yang solid. Ini bukan bermakna menafikan  kejumudan di dalam ‘iltizam’ atau ketaatan yang membuta tuli di dalam beramal islami tetapi bagi memastikan ruh amal  bergerak atas semangat ama jamaie dan khittah jamaah sebagaimana arahan Rasulullah SAW kepada Saidina Umar r.a dan para sahabat seramai 30 orang untuk menyekat dan melemahkan Bani Hawazin dengan tanah.

8.       Sabar

“Sesunggunhya kami akan pasti bersabar dalam  berjuang [berperang]”

Sabar adalah bekalan di jalan dakwah dan ubat kemenangan dalam perjuangan. Sabar di sini bermaksud, sabar di dalam mentaati perintah allah, sabar dalam melaksanakan tuntutan manhaj dan beban perjuangan , sabar menghadapi liku-liku kesusahan dan halangan mendatang, sabar berdepan dengan runtunan dan kehendak nafsu, sabar berdepan dengan masyarakat yang ingin dibaiki juga sabar menghadapi musuh yang tidak henti mendengki, berdendam , yang sentiasa melemah dan menghinakan kita.

Sabar adalah cahaya  yang akan menerangi seseorang jalan hidayah dan jalan istiqomah. Obor sabar pula adalah meminta pertolongan dan bantuan dari Allah serta mengharap ganjaran pahala darinya.

9.       Siddiq

“tetap benar ketika bertemu musuh”

Benar di sini adalah benar di dalam janji perjuangan. Benar bermaksud tidak rasa lemah, tidak rasa putus asa, tidak rasa ragu-ragu, tidak rasa menyerah kalah bahkan tetap thabat , tetap berjihad, tetap berkorban, tetap berkontribusi  untuk dakwah dan jamaah. Inilah tanda mereka yang telah membenarkan janjinya dengan Allah sebagaiman ayat  23 di dalam surah Ahzab  yang bermaksud :

23. di antara orang-orang Yang beriman itu, ada Yang bersikap benar menunaikan apa Yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada Yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada Yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (Apa Yang mereka janjikan itu) sedikitpun.

Mereka sekali-kali tidak menukar janji setia mereka, tidak menggadai iman dan akidah mereka, tidak menggadai prinsip dan thawabit mereka, tidak menggadai komitmen dan pengorbanan mereka, tidak menggadai matlamat dan tujuan tertinggi perjuangan mereka. Ya, Sesungguhnya orang membenarkan janjinya dengan Allah, maka Allah akan membenarkan janjinya kepada mereka.

Nah, Wahai para du’at sekalian…

Demikianlah beberapa rukun piagam amal tandhimi seperti yang dilakarkan oleh Sa’ad bin Mu’az r.a. Bagaimana pula dengan kita, sejauh mana kita merealisasikannya di saat organisasi berdepan ujian dan fitnah, di saat jamaah teruji dengan mehnah, di saat jamaah menuntut masa,tenaga, harta dan bahkan hidup kalian. Moga fiqh tandhimi Sa’ad bin Mu’az mengesani jiwa dan sikap kita.  Ayuh infiruu khifafan wa thiqaala…

Read Full Post »

Jalan Dakwah…Inilah Cirinya

jalan-dakwah

Ciri Pertama :  As-Sumuyy wa an-Nazahah [Tinggi ,suci dan bersih] – Jalan ini melangkaui dan melepasi ketamakan individu..juga tiada disebaliknya manfaaat dan habuan kebendaan yang akan diperolehi..jalan ini menolak kehendak nafsu dan syahwat dunia.

Ciri Kedua : Tenggelam dan fana’ di dalam dakwah – mereka yang berada di atas jalan ini adalah mereka yang menguasai seluruh selok belok ruang lingkup humum dakwah lantas dia menyerahkan seluruh jiwa raga..masa…harta..wang ringgit..hidup…dan segala-galanya demi untuk dakwah tercinta.

Ciri Ketiga : Bekerja keras,berbakti dan berkorban untuk orang lain – ia menuntut  saling takaful,thabat di atas prinsip dakwah dan tidak mundur saat senang atau susah..ketika suka atau benci..tanpa mengharap habuan jawatan..pangkat..kedudukan..populariti,pujian serta ganjaran manusia kerana dia yakin bahawa ganjaran hakiki adalah dari allah..berjuang untuk membuka pintu hidayah kepada manusia.

Ciri Keempat : Jauh dari meminta pujian dan sanjungan – para du’at di jalan allah tidak melihat diri mereka lebih baik dari orang lain bahkan mereka menyakini semuanya itu adalah kelebihan yang diberikan Allah.

Ciri Kelima : Wudhuh [Jelas] – jalan ini jelas dan terang seterang sinar matahari..amat cerah  seumpama mentari pagi dan nyata di tengah terik panas hari..jalan ini jelas manhaj..jelas..tujuannya..jelas seruan dakwahnya.

Ciri Keenam : Penuh kebijaksanaan [hikmah] – mereka yang tidak memiliki cahaya hikmah, tidak akan mampu berjalan di atas jalan ini sekalipun dia adalah seorang pemuda..dia amat berhajat kepada hikmah para syuyukh dakwah ..manakala mereka yang jauh dari cahaya hikmah ini akan mendekati kemudaratan bahkan membawa dia menyeleweng dari ketulenan jalan ini.

Ciri Ketujuh : Ihtmi’nan [Ketenangan] – yang berada di atas jalan ini menuntut sifat ithmi’nan [tenang] agar mereka yang berjalan di atas jalan ini tidak dirundung perasaan syak,ragu-ragu sehingga membawa kepada rasa tewas,putus asa dan lemah semangat…sedangkan ketika dia diuji dengan penyeksaan… dia sentiasa mengingati Allah yang Maha Perkasa lagi Maha Kuat.

Ciri Kelapan : Jauh dan berliku perjalanannya – jalan ini jauh dan berliku..hasil dan buahnya memakan masa..jalan yang panjang ..ia menuntut kesabaran,ketekunan,ketabahan,sanggup menanggung susah payah. Jalan ini tiadak akan mampu dilalui bagi mereka yang gopoh gapah, ingit memetik hasil dengan segera, juga bagi mereka yang tidak menyiapkan segala kekuatan persiapan dari faham,ikhlas, amal, pengorbanan, tajarud, jihad,thabat,taat, thiqah dan ukhuwwah.

Ciri Kesembilan : Sukar dan payah – jalan ini sukar dan payah, penuh onak dan ranjau berliku,tidak dihampari permaidani indah. Tidak akan mampu bertahan di atas jalan yang penat dan melelahkan ini melainkan bagi mereka yang wafa’ dan tinggi kecintaan kepada jalan ini mengatasi segala-galanya di dalam hidupnya kendatipun habuan kesenangan dunia.

Ciri Kesepuluh : Sira’ [Pertembungan yang berterusan] – jalan dakwah adalah jalan pertarungan..jalan pertembungan..antara kebenaran dan kebatilan..antara iman dan kufur…antara Islam dan Jahiliyah…antara yang golongan yang adil dan penguasa yang thaghut…antara pendokong Muhammad SAW dan pendokong hawa nafsu dan pengikut Syaithan. Tidak akan tenang pejuang kebenaran sedangkan pendokong kebatilan bermaharajalela..begitulah sebaliknya..pendokong kebatilan tidak merasa tenteram selama mana pejuang kebenaran mencabar hak dan autonomi mereka..ia adalah ma’rakah antara kem kebenaran dan kem kebatilan..sejak dahulu,kini dan berkesinambungan hingga hari Kiamat.

Inilah cirri-ciri dakwah yang perlu dilalui bagi para du’at hari ini..mereka yang telah menyempurnakan ciri –ciri ini maka dia telah menjadi sebenar-benar pejuang dakwah . Jika masih belum, perlengkapkanlah di dalam hidup sebagai seorang dai’e, pertingkatkanlah kefahaman, ikhlaskan hati sebelum beramal. Hanya kefahaman yang sohih dan ikhlas di atas jalannya membawa thabat di atas perjuangan ‘ala toriq dakwah.

Read Full Post »

gerakanKebanjiran dan kemunculan gerakan Islam pasca kebangkitan Islam [Sohwah Islamiah] adalah satu fenomena yang positif dan rahmah kepada umat Islam. Gerakan Islam sebagai mana yang diungkapkan oleh Syeikh Yusof al-Qardawi di dalam bukunya ‘Awlawiyat Harakah Islamiah Fi Marhalah Qadimah’ adalah ‘kerja berbentuk kemasyarakatan secara jamaie, bertanzim untuk mengembalikan Islam untuk memimpin masyarakat serta menghala tujukan seluruh kehidupan ke arah Islam.”.

‘Kerja’ di sini bermaksud ‘kerja yang berterusan dan berkesinambungan’ , ia tidak terhenti kepada ungkapan perkataan, retorika pidato dan ceramah atau penulisan buku dan makalah kendatipun ia sebahagian dari inti gerakan Islam. Amal atau kerja di sini berpaksikan firman allah di dalam ayat 105 at-Taubah yang menggesa kepada tuntutan beramal.

Ia adalah satu gerak kerja kemasyarakatan yang lahir dari kesedaran jatidiri gerakan tersebut, bertitik tolak dari nilai iman yang menjurus kepada mencari keredhaan Allah. Kerja tersebut dilakukan secara gerakan jamaie dan bertanzim. Tanzim yang diikat dengan nilai wala’ dan taat antara qiyadah masuulah dan jundiyah yang tinggi ketaatan serta didisiplinkan dengan adabiyat amal jamaie yang munazzam. Ia satu gerakan yang berpaksikan kepada syura mulzimah dan ketaatan yang penuh sedar.

Tugas besar gerakan Islam masakini ialah mentajdid kembali kefahaman Islam yang tulen. Tajdid semula kefahaman ini selari dengan fiqh nabawi sebagaimana yang diriwiyatkan oleh Abu Daud dan Hakim dalam sanad yang sohih dari Abi Hurairah r.a yang bermaksud : “Sesungguhnya Allah telah membangkitkan bagi setiap umat ini pada setiap 100 tahun [satu kurun] ada orang yang akan mentajdid semula deen ini’.

Kalimah ‘man’ yang bermaksud orang dalam kefahaman yang difahami oleh Syeikh Yusuf al-Qardawi ia berkemungkinan bermaksud individu atau jamaah. Ini ditarjihkan oleh Ibnu Athir di dalam kitabnya ‘Jami al-Usul’. Manakala Qardawi sendiri cenderung menyatakan bahawa jamaah di sini bukan bererti beberapa individu tetapi ia adalah satu madrasah dan harokah fikriyah dan amaliyah yang berjuang mentajdid semula Islam yang tulen berpaksikan al-Quran dan as-Sunnah.

Ini kerana di dalam cabaran realiti semasa memperlihatkan kecairan pemahaman terhadap Islam yang sebenar. Islam hari ini dirasuki fahaman asing yang jauh dari dimensi al-Quran dan as-Sunnah dan kefahaman para sahabat r.a dan para tabiin. Maka lahirlah Islam muktazilah versi moden atas nama Islam Liberal, Islam Sekular, Islam Plural, Islam Syiah, Islam Khawarij, Islam yang terpisah-pisah dan Islam yang mengikut peredaran zaman.

Maka lahirnya generasi yang tidak memahami Islam yang sebenar dalam kerangka al-Quran dan as-Sunnah sehingga menafsirkan Islam mengikut hukum logik akal atau menyesuaikan segala isu dan perkara mengikut pandangan akal, jauh dari kaedah istinbat, istidlal dan ijtihad yang sohih. Bahkan ia memberi mereka menganuti fahaman-fahaman sesat seperti Syiah, Khawarij dan ideologi-ideologi ciptaan barat seperti pluralism, humanism, liberalism dan sebagainya.

Lalu Syeikh Dr. Yusuf al-Qardawi bertanya : “Apakah tajdid yang perlu dituntut ?”. Jawab beliau, tajidid yang perlu dibangunkan oleh Harakah Islamiah masa kini ialah dalam 3 daerah besar iaitu :

1. Takwin Tholi’ah Islamiah – membentuk kelompok pelopor dan peneraju Islam yang memiliki keupayaan, saling lengkap melengkapi, bekerjasama untuk memimpin umat dengan risalah Islam tanpa rasa isolisasi dengan masyarakat. Ia berjuang untuk merawat penyakit umat islam dengan melalui ubat Islam. “Tholi’ah” yang dibina atas iman yang ‘amiq, kefahaman yang teliti dan ikatan yang wathiq.

2. Takwin ra’yul ‘aam islami – membina pandangan umum Islam melalui cara jamahiriyah iaitu penglibatan meluas dalam gerakan massa yang ditunjangi para du’at yang menyeru umat kepada Islam sehingga mereka mencintai dan membantu para pendakwah ini. Umat ini menolak segala gerakan yang cuba memberikan gambaran salah terhadap Islam dari kalangan individu dan gerakan yang bertopengkan nama Islam atau sebagainya yang bertujuan memburukkan Islam.

3. Menyediakan suasana umum bersifat internasional yang dapat menerima kewujudan ummah Islamiah. Suasana yang dapat memberikan kekuatan kepada umat Islam berdepan kekuatan antarabangsa sehingga Islam dapat menegakkan wewenangnya untuk melaksanakan Islam sebagai manhaj kehidupan.

Bidang Keutamaan di dalam amal Islami

Syeikh Yusuf al-Qardawi menggariskan bidang-bidang penting yang perlu dikuasai dan diterokai oleh gerakan Islam yang akan memimpin ummah. Antara bidang tersebut ialah bidang pendidikan, bidang politik, bidang sosial,bidang ekonomi, bidang jihad, bidang dakwah dan penerangan dan bidang pemikiran dan intelektual. Semua bidang ini wajib dituntut dan dikuasai oleh gerakan Islam.

Namun persoalan yang paling penting dan utama ia bagaiman mengagihkan bidang ini menurut kekuatan dan keperluannya sesuai dengan tuntutan dan realiti semasa sehingga lahir kepakaran.

Untuk merealisasikannya, perlu ditumpukan kepada perkara-perkara berikut :

1. Fokus kepada beberapa kefahaman yang perlu difahami, digeneralisasi dan dikuasai terutama dari aspek pemikiran. Ini yang disebut sebagai ‘fiqh jadid’ [kefahaman yang baharu].

2. Menguasai kelompok terpenting masyarakat melalui pemerataan usaha amal dakwah. Kelompok masyarakat yang akan mendokong perjuangan dan melengkapkan kebangkitan umat. Ia terhasil dengan amal dakwah yang aktif dan proaktif.

3. Penumpuan kepada kualiti bukan kuantiti iaitu penyediaan barisan kepimpinan harapan untuk mengisi masa depan. Kepimpinan yang terdidik dengan persediaan iman dan pemikiran yang mantap. Ia terbina denga amal tarbawi.

4. Penumpuan kepada pengembangan daya fikir dan pengoperasian terutama berkaitan dengan hubungan politik nasional dan internasional, keluar dari kepompong esklusif dan kepungan luar sehingga gerakan Islam berupaya menunjukkan ciri gerakan yang bersifat antarabangsa dan fleksibal. Ia terbentuk dengan penglibatan di dalam amal siasi.

Bagaimana untuk mencapai tujuan tersebut ?

Untuk mencapai tujuan tersebut, Syeikh Yusuf al-Qardhawi menyebut tiga perkara.

Pertama : Kepentingan memberikan sepenuh masa dan tenaga untuk kerja-kerja haraki. Inilah yang telah dilakukan oleh Imam al-Bana yang telah meninggalkan tugas mengajar dan menumpukan kepada usaha dakwah dengan memberikan seluruh tumpuan dan tenaga untuk organisasi.

Kedua : Penyediaan kelompok pakar dan professional dalam pelbagai bidang. Gerakan Islam perlu melahirkan ahli yang pakar di dalam pelbagai bidang yang diperlukan umat kerana ia adalah gerakan masakini dan akan datang. Kepakaran tersebut adalah penguasaan di dalam bidang pembuatan dasar dan polisi serta bidang strategik negara.

Ketiga : Pusat kajian maklumat . Gerakan Islam adalah gerakan yang memberdaya orientasi amal berasaskan kepada dapatan maklumat, kajian, analisa dan perkembangan terkini. Menguasai zaman akan menyiapkan gerakan Islam mampu membawa perubahan dan memimpin umat. Kegagalan menguasai dan memanfaatkan zaman menyebabkan gerakan Islam ketinggalan dan keterbelakangan di dalam memimpin perubahan.

Secara kesimpulannya Syeikh Yusuf al-Qardawi menuntut gerakan Islam hidup dengan perkembangan zaman, mengerah segala keupayaan dan potensi demi mengembalikan Islam berada di posisinya untuk memimpin umat dan dunia.

Read Full Post »

Older Posts »