Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for April 2013

dakwah

13.Bersabarlah dengan kesabaran yang indah.[ فاصبر صبراً جميلا   ]

  • Kemaksiatan mad’u dan kelalaian mereka dari mentaati Allah menuntut usaha dakwah yang berterusan.
  • Semuanya ini tidak akan terhasil buah dakwah melainkan dengan sifat sabar dan menanggung beban kesabaran.
  • Umar Abdul Aziz pernah menyatakan bahawa tugas dakwah ini memerlukan kepada kekuatan sabar. “Sesungguhnya aku menyelesaikan satu urusan yang tidak dapat dibantu melainkan dengan kekuatan dari allah..”.
  • Antara bentuk sabar yang perlu ada ialah bersabar di dalam mempelajari ad-deen, bersabar dengan segala taujihat murobbi, di dalam mencari ilmu, berjihad melawan kekangan hawa nafsu di dalam mengejar ilmu serta bersabar dengan karenah mad’u dan berdepan dengan kritikan orang lain.

14. Lakukan tugas dakwah menurut kemampuan yang mampu..

[  عليك بما تطيق]

  • Allah SWT tidak membebankan taklif di luar kemampuan dan keupayaan kita.
  • Firman Allah yang bermaksud : “Allah tidak akan memberatkan taklif  ke atas seseorang melainkan dalambatasan kemampuannya”.
  • Para salafussoleh memahami ayat ini dengan maksud seseorang itu perlu mengerahkan semaksima kemampuan dan keupayaannya serta sumbangannya yang paling maksima untuk dakwah. Kontribusi yang diberikan adalah yang paling terbaik dan maksimun,
  • Justeru para salafussoleh telah memberikan apa yang terbaik dalam kehidupan mereka untuk dakwah, meletakkan penyerajan jiwa yang tertinggi untuk dakwah dan sentiasa menambahkan usaha  mereka demi dakwah setiap hari.

16. Ubah manusia dengan ‘mauizah’ (peringatan yang baik) [تخول الناس بالموعظة ]

  • Ibnu Mas’ud berpesan :

“Berbicaralah dengan satu kaum itu apa yang dapat difahami dengan tanggapan akal mereka dan hati mereka dapat menerima kamu, jika hati mereka berpaling dari kamu maka janganlah kamu berbicara  dengan mereka..”.

  • Sampaikanlah seruan dakwah kepada semua manusia dengan cara ‘mauizah’.
  • Antara sifat ‘mauizah’ ialah menggunakan uslub yang terbaik, bahasa yang sopan, tidak kasar dan keras serta menggunakan kata-kata kesat.
  • Bahasa da’ie adalah bahasa yang halus dan lembut serta menambat hati manusia.

16. Jangan kamu bersikap keras dan kasar [لا تكن فظاً غليظا]

  • Firman Allah yang bermaksud : “jika kamu bersikap kasar dankeras hati nescaya ramai manusia kan berpaling dari kamu…”.
  • Rasulullah SAW pernah berpesan : “Sesungguhnya allah suka sifat lembut pada setiap perkara semuanya sekali..”
  • Seorang da’ie perlu menawan hati manusia dan menunjukkan jalan hidayah kepadanya.
  • Manusia berhajat kepada sentuhan kasih sayang, perhatian yang tinggi, wajah ceria, sifat penyantun dan pemaaf serta sifat cinta yang melapangkan hati-hati mereka.

17. Wahai Sang Da’ie ! Jangan tunggu manusia datang kepadamu…

[ لا تنتظر مجيء الناس إليك ]

  • Seorang da’ie adalah orang yang  bercampur dan bergaul dengan semua manusia, bertaaruf dengan mereka, menziarahi majlis-majlis mereka dan tempat pertemuan mereka.
  • Berkata Muhammad Ahmad ar-Rasyid ; “Barangsiapa yang menunggu manusia datang berjumpa dengannya di masjid atau dirumahnya maka hari-hari yang berlalu akan meninggalkannya kekal keseorangan dan dia baru hendak belajar seni berkata-kata [memulakan perbicaraan].
  • Seorang da’ie perlu bergaul dan bercampur dengan semua manusia dan menghadiri majlis – majlis mereka. Tidak wajar baginya berdiam diri dari kemungkaran yang berada di hadapannya bahkan dia perlu menerangkan kemungkaran tersebut dan mencegahnya.

18. Jangan takut gagal [لا تخف من الفشل ]

  • Di dalam dakwah..tiada istilah gagal ini kerana selangkah kita melangkah ke medan dakwah pasti kita akan berdepan dengan segala cabaran dan rintangan.
  • Seorang daie apabila terjun ke kancah dakwah tidak perlu rasa takut dari kegagalan dan berdepan dengan segala kritikan.
  • Sesungguhnya da’ie tadi sekali-kali tidak akan mampu terkedepan dan sampai ke noktah mengubah manusia melainkan dengan sikap berani berdepan dengan kegagalan.
  • Kita janganlah lupa bahawa segala apa yang kita lakukan mendapat ganjaran di sisi allah walaupun di penghujungnya itu gagal mengikut neraca pertimbangan manusia.
  • Justeru tidak ada langsung di dalam kamus kehidupan du’at istilah gagal bahkan dia sedar Allah tidak bertanya natijah tetapi melihat pada amal kita.

19. Jangan bersikap gopoh dan tergesa-gesa yang dicela

       [ إياك والاستعجال المذموم ]

  • Sabda rasulullah SAW yang bermaksud : “Berhati-hati adalah dari Allah sedangkan sifat tergesa-gesa dari syaitan..”.
  • Kadang-kadang sifat isti’jal ini menjadikan da’ie mudah kecewa dan putus asa apabila berdepan denga akibat buruk.
  • Antara contoh sikap ‘isti’jal’ ialah berharap tinggi agar mad’unya meninggalkan maksiat segera yang cepat atau terburu-buru menakalkan berita-berita yang tidak betul, tergesa-gesa menyalahkan para du’at, para ulama dan murobbi. Yang paling bahaya apabila da’ie tadi terburu-buru untuk menonjolkan diri dan berbicara di hadapan manusia apa yng tidak sewajarnya ia berkata.

20. Jadikan dakwahmu syumul…[ لتكن دعوتك شمولية ]

  • Dakwah yang kita sampaikan kepada manusia adalah dakwah yang syumul seluas kesyumulan Islam.
  • Imam Ibn Taimiyah berkata : “segala apa yang dicintai Allah dan Rasulnya..dari yang bersifat wajib atau sunat, dari berbentuk zahir atau batin adalah termasuk dari maksud berdakwah ke jalan Allah, begitu juga mencegah segala apa yang dibenci Allah dan Rasulnya.. berbentuk zahir atau batin adalah termasuk dari maksud berdakwah ke jalan Allah ..”
  • Jelaslah intipati kepada seruan dakwah itu adalah Islam itu sendiri yang merupakan akidah, akhlak, syariat dan muamalat. Manakala manusia itu adalah mad’u [sasaran] kepada dakwah.

21. Jauhi dari bersifat semberono [إياك والفوضوية]

  • Terdapat sebahagian para du’at yang bersemangat melaburkan segala usaha dilapangan dakwah yang berbagai-bagai namun hasil dari dakwah ini membawa hasil yang minima. Ini disebabkan dakwah yang bersifat ‘faudha’ [tidak bersistem dan berperancangan].
  • Seorang da’ie perlu mengurus langkah-langkah dakwahnya dan memahami keutamaan.
  • Antara bentuk ‘faudhawiyah’ dakwah ialah :
    • Tidak terancang di dalam menuntut ilmu.
    • Tidak ada interaksi di dalam aktiviti dakwah.
    • Hilang fiqh muwazanah dan susunan keutamaan amal.

22. Jangan lupa untuk berunding dengan orang pengalaman dan pengetahuan.لا تنس استشارة أهل الخبرة والعلم  ]

  • Sebahagian para du’at  yang berada di permulaan jalan dakwah lupa bahawa jalan seruan dakwah kepada Allah merupakan satu wasilah yang berkaitan dengan interaksi dengan pelbagai kelompok manusia.
  • Seorang daie itu amat perlu kepada timbunan pengalaman yang berbeza-beza. Ini kerana apabila dia terlibat dengan kerja-kerja dakwah dan bergaul dengan kelompok mad’u yang berbagai-bagai, dia perlu mengambil pendirian atau menentukan keutamaan dan meletakkan garis-garis maslahah dan mafsadah di dalam berdakwah.
  • Semua ini menuntut para du’at tadi mengambil pandangan dan nasihat berguna dari pakar  rujuk yang berpengalaman dan luas pengetahuan tentang ilmu-ilmu Islam untuk mencapai hasil yang terbaik.
  • Antara sebab para du’at lupa dan mengabaikan peranan mengambil nasihat dan berunding dari mereka yang berpengalaman di lapangan dakwah ialah kerana membayangkan mereka ini  tahu itu dari semua sudut ilmu sedangkan sebenarnya dia hanya mengetahui sesuatu perkara-perkara tertentu sahaja dan tidak tahu pula perkara-perkara yang lain. 

23. Berterusan walaupun sedikit [أدومه وإن قل ]

  •  Petunjuk dari Rasulullah SAW  ialah  “ antara perkara yang paling disukai agama di sisi Allah ialah apabila apabila seseorang itu melakukan sesuatau urusan dia konsisten..”
  •  Para du’at hari ini perlu menerangi dakwah mereka dengan mengambil petunjuk berharga dari pesanan Rasulullah SAW ini dan mencontohinya.
  •  Ini kerana kerja dakwah adalah semulia-mulia amal di sisi Allah. Seorang da’ie perlu melalui jalan ini iaitu sentiasa konsisten dan tidak terputus amal. Sifat ‘mudawamah’ [konsisten] di dalam amal dakwah memberikan makna yang pelbagai. Antaranya :

o   Dakwah perlu ada objektif yang jelas dan ditentukan.

o   Dakwah bukan responsif semata-mata terhadap pendirian atau sikap tertentu.

o   Dakwah bukan terbatas pada acara-acara tertentu atau keraian-keraian tertentu atau aktiviti mengisi masa lapang.

o   Dakwah adalah sebagai kerja-kerja rasmi dengan status tugasan seorang  pegawai sahaja demi untuk menjaga kedudukannya dan tidak merentasi amal tersebut melainkan untuk kepentingan lahiriah semata-mata.

  • Sesungguhnya mereka yang konsisten di medan amal dakwah tidak akan berkurang input dan outcome dakwah mereka.
  • Begitu juga termasuk dari maksud konsisten di dalam amal dakwah ialah tidak hanya menumpukan kerja-kerja dakwah pada lapangan yang memberikan kesan yang cepat dan efektif dari bidang yang lambat menghasilkan buahnya [produk] seperti bidang tarbiyah dan pembinaan.
  • Menumpukan kepada bidang tarbiyah dan pembinaan termasuk dari makna ‘mudawamah’ di dalam amal dakwah. Dengan erti kata lain mereka yang sedar dan faham maksud ‘konsisten’ di sini ialah dia menjadikan amalnya adalah amal qowi iaitu amal yang paling baik dan utama adalah amal yang memiliki kesan yang cepat dan segera serta efektif.

24.Berhati-hati dari cintakan kedudukan [إياك وحب الرئاسة ]

  • Seorang da’ie yang mengejar ketinggian menatasai orang lain lalu memberikan segala-galanya untuk mendapatkan kedudukan seperti menjadi ahli kumpulan pengurusan atau mempengerusikan unit satu-satu jawatankuasa sebenarnya dia hilang sifat keikhlasan dan mengikut hawa nafsu.
  • Antara simptom –simptom cintakan kedudukan dan pangkat ialah imej cintakan kemahsyuran dan pujian,  suka mengajar dan menulis bagi mendapat pujian manusia, suka ke depan menjadi ketua dan berbicara di khalayak umum, selalu memuji kebaikan diri dan kelebihan yang ada padanya.
  • Semua ini akan merosakkan akhlak dan imej seorang daie dan menjauhkan manusia dari mendekati dan memcontohinya.

Read Full Post »