Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Oktober 2014

7K Cabaran Daie Muda

Cabaran daie Muda

Dunia dakwah bukan dunia populariti. Juga bukan dunia selebriti . Hakikatnya dunia dakwah penuh ujian dan dugaan. Apatah lagi ia menjadi cabaran buat Du’at Muda yang bergelar sebagai mahasiswa.

Ada 7K cabaran sebagai Du’at Muda

1.Kembara
Mengembara ilmu di negara-negara yang dingin semangat dakwah akan mempengaruhi kehidupan pendakwah tadi. Apatah lagi jika belajar di negara yang tidak ada amal dakwah dan tarbiyah akan mudah terdedah kepada gejala futur.Di samping itu du’at tadi mudah terpengaruh dengan suasana persekitaran jahiliyah yang kadang-kadang mencairkan identiti islami bahkan terpengaruh dengan fahaman secular-liberal.

2. Komputer
Perisian komputer yang sarat dengan aneka program di samping penjajahan dunia maya mengherat daie muda dengan kelalaian beramal di medan maya sehingga lupa medan yang asal iaitu dakwah face to face. Jika tidak ia disibukkan dengan permainan computer yang mencuri masa dan waktunya sehingga melemahkannya untuk konsisten dalam tarbiyah atau menghadiri wasilah-wasilah tarbiyah. Dia leka menghabiskan masa dengan meng’update’ status facebook, twitter, instragram sehingga mengabaikan wajibat fardi dan wajibat jamaie.

3. Kawan
Kawanyang baik ibarat penjual minyak wangi sedangkan kawan yang jahat ibarat tukang besi. Masing-masing memberikan pengaruh kepada du’at muda. Ibnu Khaldun menyebut manusia adalah anak kelahiran persekitaran. Berapa banyak da’ie muda tersungkur dalam lapangan amal dakwah dan tarbiyah apabila berada dalam alam menara gading, sedangkan dia semasa sekolah adalah pimpinan-pimpinan badan-badan dakwah, pentazkirah, nuqabak dan naqibak. Dek pengaruh rakan dan silap memilih kawan menjadikannya hilang dalam kamus sebagai orang dakwah.

4. Kejayaan dan Kecemerlangan Sijil
Daie muda akan diuji dengan sijil kejayaan cemerlang sehingga dia melupai peranan risalahnya. Pencapaian CGPA yang tinggi membawa dirinya merasai ujub,riak dan bermegah-megah hingga memandang rendah kepada mereka yang terdahulu di medan dakwah. Jika dipilih menjadi pensyarah atau dalam skim latihan pensyarah,dia sibuk memberikan untuk ‘excuse’ program atas alasan kesibukan mengejar MA dan Phd demi untuk dakwah. Namun hakikatnya dia mengorbankan dunia dakwah dan beralih kepada dunia akademik dan sijil demi mengejar habuan duniawi.

5. Konvo
Daie muda tadi aktif semasa belajar universiti kemudian menjadi pasif pasca graduasi. Kalau dahulu menjadi pemimpin pelajar diperingkat universiti kemudian setelah tamat, dia dan pulang ke kawasan kembali menjadi orang bawahan Pengalaman beramal di medan yang berbeza menyumbang kepaga gejala futur bahkan tekanan untuk mencari kerja dan rezeki adalah factor kegelinciran dalam amal islami. Ketika passing ke kawasan baharu, sukar dihubungi bahkan kerap habis bateri. Kalau pun tidak, HPhone bersilih ganti sebagai tanda sudah letih dan lesu untuk beramal islami.

6. Kerjaya
Mengejar gaji yang lumayan dari tawaran kerja sufah menjadi prioriti hidup jika dibandingkan urusan dakwah. Di celah-celah kerjaya tersebut da’ie tadi terdedah kepada ikhtilat yang bebas di tempat bekerja serta pekerja wanita yang tidak menjaga auratnya.Lantas kesibukannya di dalam dunia kerjaya serta serta fana dengannya menjadikan sentuhan daie kepada mad’unya semakin tumpul dan tidak berbekas bahkan rasa intim dengan rakan kerja lebih dari rakan dakwah.

7. Kahwin
Perkahwinan menjadi salah satu faktor kegelinciran di atas jalan dakwah. Memilih pasangan berasaskan asas dakwah sudah pudar setelah melalui tempoh tertentu sehingga neraca kecantikan menjadi kayu ukur dalam memilih jodoh hidup. Begitu juga kekecewaan da’ie tadi dalam urusan bait muslimnya menjadikannya futur dakwah. Apabila melayari bahtera perkahwinan pula,dia terpaksa menanggung susah payah dunia perkahwinan yang kadang-kadang menjadi menghambat perjuangan untuk beraksi aktif dalam dunia dakwah yang menuntut segala keringat, masa, tenaga, wang ringgit dan sebagainya. Rumahtangga dakwah yang diimpikan bertukar menjadi rumahtangga biasa yang tidak lagi menjadi tempat untuk mendidik generasi pewaris dakwah pada masa hadapan.

Firman Allah S.W.T.

“Apakah manusia mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: Kami beriman, sedang mereka belum diuji? Sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang dusta.” (Al-Ankabut: 2-3)

“Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana orang-orang yang dahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya. “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu sangat dekat.” (Al-Baqarah: 214)

“Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu, dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwalmu.” (Muhammad: 31)

“Dan sesungguhnya telah didustakan (pula) rasul-rasul sebelum kamu akan tetapi mereka sabar terhadap pendustaan dan penganiayaan (yang dilakukan) terhadap mereka hingga datang pertolongan Kami kepada mereka. Tak ada seorang pun yang dapat merubah kalimah-kalimah (janji-janji) Allah. Dan sesungguhnya telah datang kepada mu sebahagian dari berita rasul-rasul itu.” (Al-An’am: 34)

“Allah sekali-kali tidak tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini, sehingga dia menyisihkan yang buruk (munafik) dari yang baik (mukmin). Dan Allah sekali-kali tidak akan memperlihatkan kepadamu hal-hal yang ghaib, akan tetapi Allah memilih siapa yang dikehendaki-Nya di antara rasul-rasul-Nya, kerana itu berimanlah kepada Allah dan rasul-rasul-Nya; dan jika kamu beriman dan bertakwa, maka bagimu pahala yang besar.” (Ali-lmran: 179)

“Dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka).” (Ali-lmran: 141)

“Demikianlah Allah membuat perumpamaan (bagi) yang benar dan bagi yang batil. Adapun buih itu akan hilang sebagai sesuatu yang tidak ada harganya, adapun yang memberi menafaat kepada manusia, maka ia tetap di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan-perumpamaan.” (Ar-Ra’ad: 17)

“Dan di antara manusia ada yang berkata: “Kami beriman kepada Allah” maka apabila ia disakiti kerana ia beriman kepada Allah, ia menganggap fitnah manusia itu sebagai azab Allah. Dan sesungguhnya jika datang pertolongan dari Tuhanmu, mereka pasti akan berkata: “Sesungguhnya kami adalah besertamu”. Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada di dalam dada manusia?. Dan sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang yang beriman dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang munafik.” (Al-Ankabut : 10-11)

Advertisements

Read Full Post »