Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Julai 2011

Marhaban Ya Ramadhan..

Marhaban Ya Ramadhan…Ramadhan Kareem..Ramadhan al-Mubarak..

Semaikan Tekad

Kuatkan Semangat

Patrikan Azimat

Rebut segala keringat

Mencari satu hakikat

Menjadi insan berjiwa malaikat

Tunduk pada yang maha kuat

Agar menjadi insan terhebat

Bergelar manusia Robbaniy dan Muttaqiyy..

” Ramadhan Bulan Tajdid dan Transformasi..”

Tarikh : 1 Ogos 2011 (Insya’Allah)
Nama Universiti : Universiti Ramadhan Al-Mubarak
Course wajib : Berpuasa
Course special : Terawih
Course Tambahan : Baca Quran + zikir +solat sunat+ sedekah + iktikaf + Qiamulail +perbanyakkan doa + jihad + dakwah
Kelulusan : Ijazah Takwa
Konvo : 1 Syawal

* Extra..
Tawaran melanjutkn pengajian ke peringkat Master course : Puasa sunat 6 hari, bulan syawal.

——> JOM DAFTAR………..!! (^_^)

PTPTN tidak disediakan cuma :
♥ jaga iman jaga solat jaga akhlak ♥

Advertisements

Read Full Post »

Ikhwati fillah

Marilah kita sentiasa tadarruk’ wa ta’abbud kepada allah, marilah kita sentiasa tasyakkur wa tahmid atas segala nikmatnya. Moga dengan sifat ini,kalian terus dalam naungan rahmat allah, dalam genggaman kasih sayang allah, di dalam petunjuk dan inayah Allah. Semoga dengan hidayah ini, kita akan terus thabat dan istiqamah di atas jalan dakwah ini.

Ikhwah fillah..

Antara aset (rosyeed) besar dan berharga yang kita perolehi sepanjang kita berada di dalam jamaah ini ialah roshid al-fikroh wa tarbiyah (aset fikroh dan tarbiyah). Roshid fikroh dan tarbiyah inilah yang menjadikan kita rasa ‘izzah terhadap dakwah dan tandhim ini. Dakwah yang berdiri atas nama tarbiyah ini telah mengajar kita makna intima’, makna wala’, makna tajarud, makna ukhuwah, makna thiqoh,makna tazhiyyah sehingga kita sanggup mengorbankan apa sahaja untuk dakwah ini.

Kita sanggup korbankan masa, waktu, wang ringgit dan segala apa yang tercinta demi untuk membuktikan sifat tajarud dan intima’ kita untuk dakwah dan jamaah ini. Allah mendidik kita di dalam  firmannya :

“لن تنالوا البر حتى تنفقوا مما تحبون”

“ kamu tidak akan memperolehi kebajikan sehinggalah kamu membelanjakan apa yang paling kamu cintai..” ( Ali Imran : 92)

Ikhwati fillah..

Semuanya ini menunjukkan betapa pentingnya roshid at-tarbiyah (aset tarbiyah) kepada kelansungan hayat jamaah dan tanzhim. Roshid at-tarbiyah ini telah menyelamatkan kita dari gejala futur dan inhirof dari jalan dakwah. Rosyeed at-tarbiyah ini membangun spirit kita untuk terus menjadi kader, menjadi dai’e, menjadi murobbi. Roshid at-tarbiyah (Aset tarbiyah) telah mengajar kita makna jiddiyah untuk terus kita melebarkan dakwah dan memperkukuhkan ma’ani tarbiyah. Ia juga mendidik kita  menjadi kader robbaniy sebagaimana taujih dari allah :

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ

Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: “Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku, bukan penyembah Allah.” Akan tetapi, (dia berkata) “Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.” (QS. Ali Imran : 79) Imam Ibnu Jarir Ath-Thabari yang dikenal dengan sebutan Imamul Mufassirin mengatakan bahawa rabbani adalah seseorang yang memenuhi beberapa kelayakan seperti  berikut:

1. faqih, dalam erti memahami Islam dengan sangat baik

2. ‘alim, dalam arti memiliki ilmu pengetahuan

3. bashir bi as-siyasah, dalam erti bijak dalam berpolitik

4. bashir bi at-tadbir, dalam erti bijak dalam mengurus

5. qaim bi syu’uni ar-ra’iyah bimaa yuslihuhum fi dunyaahum wa diinihim, iaitu melaksanakan segala urusan rakyat yang membawa kepada kemaslahatan mereka, baik dalam urusan dunia dan agama.

Rasulullah SAW mengingatkan kita :

فَوَاللَّهِ لأَنْ يُهْدَى بِكَ رَجُلٌ وَاحِدٌ خَيْرٌ لَكَ مِنْ حُمْرِ النَّعَمِ

“ Dengan sebab usaha kamu, seseorang memperolehi hidayah lebih baik dari unta merah..”.

Inilah hasil dari cerminan rosyidul at-tarbiyah yang menjadikan kita kader atau da’ie yang kompeten. Da’ie yang robbaniy, yang memiliki kedalaman ilmu, menguasai ilmu, memiliki tatakelola yang baik, professional urusannya dan berjuang di medan dakwah untuk kemaslahatan ummah.

Ikhwati fillah..

Dengan rosyidul at-tarbiyah ini, kita belajar beberapa kefahaman tentang keutamaan tarbiyah dari kalam-kalam para murobbi kita dan pengasas dakwah ini iaitu As-Syaheed Hasan al-Bana. Katanya :

إن الإخوان المسلمين يقصدون  أول ما يقصدون إلى تربية النفوس وتجديد الأرواح وتقوية الأخلاق وتنمية الرجولة الصحيحة فى نفوس الأمة . ويعتقدون أن ذلك هو الأساس   الأول الذى تبنى عليه نهضات الأمم والشعوب

(رسالة هل نحن قوم عمليون )

 (يجب  أن تكون دعامة النهضة ” التربية “ (مذكرة الدعوة والداعية :140 )

 ( ويجب  أن يكون الزعيم زعيما تربى (مذكرة الدعوة والداعية )

Sesungguhnya tujuan yang pertama bagi harakah ikhwan  adalah mentarbiyah jiwa, memperbaharui spirit, dan menguatkan akhlak serta membangunkan ar-rojuulah as-sohihah (sifat kesatriaan) di tengah-tengah umat. Mereka ( Ikhwan)  menyakini bahawa itu (tarbiyah) adalah asas pertama yang harus dibangun untuk kebangkitan umat dan bangsa. (Hal Nahnu Qaumun Amaliyun) .

Semestinya asas atau pilar ketamadunan tegak atas asas tarbiyah” ( Muzakkirot ad-dakwah wa da’iyah)

“ Semestinya yang menjadi ketua itu dari kalangan ketua yang ditarbiyah..” (Muzakkirot ad-dakwah wa da’iyah)

Kata al-Bana lagi :

ان معركتنا هي معركة تربوية

“Sesungguhnya peperangan kita adalah peperangan tarbawiah”

“Kerja-kerja kita untuk mengislah diri kita merupakan tanggungjawab kita yang pertama, maka mujahadahlah terhadap dirikamu”

Wahai ikhwan Kamu berada difasa pembentukan maka janganlah kamu dilalaikan oleh fatamorgana dari membuat persiapan yang sempurna. Gembelingkan sembilan puluh peratus  waktu kamu untuk urusan pembentukan ini dan gunakan sepuluh peratus bagi untuk urusan kamu sehingga kamu menjadi kuat dan sempurna persiapan kamu. Ketika itulah Allah  akan memenangkan kamu dengan kebenaran.”

Manakala Syeikh  Yusuf Qardhawi pula  mengungkapkan:

كانت تربية هذا المسلم هي المهمة الأولى لحركة الإخوان ,لأ نه هو وحده  أساس التغيير  , ومحور الصلا ح والإصلاح  , ولا  أمل فى استئناف حياة   إسلامية أ و قيام دولة  إسلامية  أو تطبيق قوانين  إسلامية بغيره

( التربية الإ سلامية ومدرسة حسن البنا )

 “ Mentarbiyah seorang muslim adalah perkara terpenting dan utama dalam gerakan Ikhwan, karena tarbiyah adalah asas perubahan, dan paksi kebaikan serta pembaikan. Jika tidak ada maka kehidupan yang islami atau merealisasikan undang-undang Islam hanyalah satu impian sahaja..”

Syeikh Musthofa Masyhur menyatakan:

Syaksiyah muslim adalah pilar bagi keluarga, masyarakat, dan negaranya. Jika tarbiyahnya kuat maka kuat pula bangunannya tersebut ..”

Katanya lagi memberikan taujih pda anggota Ikhwan Muslimin untuk memperdalamkan asolah tarbiyah..

ولكن لا تنسو أنكم الإخوان فاهتمّوا بالتربية

akan tetapi(kesibukan dengan pelbagai aktiviti), kamu jangan lupa bahawa kamu adalah Ikhwan..maka berikan perhatian kepada tarbiyah…”

 التربية ليس كلّ شيئ ، ولكنها أساس كل شيئ

Tarbiyah itu bukanlah segala-galanya tetapi ia adalah asas bagi segala-segalanya…”.

Ayyuhal ikhwah fillah !

Sesungguhnya rosyidul tarbiyah ini perlu diletakkan keutamaan di dalam amal kita sama ada bersifat da’wiyan atau tandhimiyan. Tarbiyahlah akan menjadi pra-syarat allah memberikan kemenangan dan memberkati dakwah ini. Tarbiyahlah juga yang menjadikan kita berterusan memberikan sumbangan yang tidak terhingga pada dakwah ini sehingga kita berkembang dari fasa ta’sis kepada fasa infitah, dari mehwar tandhimi kepada mehwar sya’bi menuju mehwar daulah.

Justeru , ikhwah sekalian,kita merasai kepentingan tarbiyah atas asas-asas berikut iaitu :

هى الأساس لبناء الفرد المسلم

Asas bagi pembentukan peribadi muslim

هى الوسيلة الوحيدة لتكوين الكوادر

Satu-satunya wasilah untuk mencetak kader

هى الحصن الحصين للحفاظ على وحدة وقوة الجماعة

Benteng yang kukuh untuk menjaga keutuhan dan kekuatan jamaah

هى المعهد لتخريج الدعاة
Institusi yang melahirkan para du’at

هى الجامعة لإعداد القادة

Universiti yang menyiapkan para pemimpin

هى البيئة لرباط الأخوية
Suasana yang mengikat ukhuwah

هى المدرسة لإعداد المربيين

Sekolah yang meyediakan para murobbi

 هي عضو مهم للعمل الجماعي

Organ Utama Amal Islami

هي الرصيد الرئيسي للحفاظ على أصالة الدعوة

Aset utama menjaga Asolah(ketulenan) Dakwah

 هي الدعامة الكبرى لبناء أستاذية العالم

Tiang induk  ke arah pembinaan Ustaziayatul ‘Alam

Ikhwati fillah..

Semoga kita terus komited dengan agenda tarbiyah, semoga kita terus  maju dengan kekuatan tarbiyah. Semoga kita terus mengoptimakan segala kekuatan kita atas asas tarbiyah. Inilah roshid (aset)  yang akan menjayakan agenda besar kita kerana sesungguhnya kita telah menamakan diri kita sebagai jamaah tarbiyah. Bila ditanya kepada Imam Hasan al-Bana untuk menggambarkan sifat Ikhwan Musliman. Maka jawab beliau : “ kita adalah jamaah tarbiyah..”. Tarbiyah dulu, kini dan selamanya.

Read Full Post »

Sejajar dengan peredaran masa dan dunia tanpa sempadan kini, seseorang pendakwah sangat perlu kepada penambahan ilmu pengetahuan. Bahkan ia menjadi satu kemestian bagi sang pendakwah memahami suasana lingkungan dan persekitaran umum meliputi perkara berkaitan kehidupan sosial, ekonomi, masyarakat dan politik. Ini kerana dakwah yang dibawa oleh pendakwah yang mempunyai ketinggian ilmu dan kefahaman luas dalam pelbagai aspek dan bidang sama ada bersifat tempatan mahupun antarabangsa lebih berkesan di hati masyarakat kerana ia boleh menjadi pemimpin yang menjadi  ikutan dan sumber rujukan masyarakat.

Memahami persekitaran umum ini dapat membantu seorang daie memanfaatkan peluang yang ada sama ada yang bersifat nasional mahupun dunia. Demikianlah apa yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w ketika mana melihat negara-negara  ketika itu dan Baginda mendapati keamanan dan ketenangan yang ada pada Najashi yang memerintah Habsyah. Sekalipun ia adalah wahyu daripada Allah, namun seorang daie itu perlu berusaha bersungguh-sungguh memahami  tuntutan peredaran zaman, tempat strategik dan sosio kehidupan manusia.

Sememangnya setiap persekitaran itu mempunyai ciri-ciri keistimewaan dan tuntutannya. Sebagai contoh persekitaran padang pasir, gurun berbeza dengan kampung, persekitaran kampung pula berbeza dengan bandar, persekitaran kota perniagaan berbeza dengan persekitaran perusahaan mahupun perladangan.

Dewasa ini Daie hidup di dunia Islam yang luas, ia tidak sunyi dan lari dari berdepan dengan masalah atau isu yang kronik,. Pada masa yang sama, ia juga tidak dapat lari dari berhadapan dengan segala unsur kekuatan dan tentangan musuh terhadap agama Islam dan umatnya.

Kesemua ini menuntut satu kesatuan dan kerjasama dalam menggerakkan amal Islami. Ia tidak dapat tidak memerlukan kefahaman luas terhadap persekitaran yang berlaku di dunia ini.

Ketika ini, seorang daie hidup di dunia yang dicaturkan oleh institusi atau kuasa dunia berpengaruh besar hingga kawasan yang memiliki keistimewaan dan keutamaan. Perkara ini memberikan kesan sama ada positif mahupun negatif kepada dunia Islam dan juga dakwah Islam. Oleh yang demikian, ia menuntut kepada pengetahuan yang jelas tentang segala pertembungan dan bagaimana kuasa-kuasa besar ini memainkan pengaruhnya.

Pendakwah juga hidup dalam suasana dunia yang penuh dengan pertarungan dan pertembungan aliran pemikiran, pandangan dan falsafah. Pemikran ini cepat berubah dan tidak statik. Dunia Islam pula terdedah untuk  menerima apa jua yang datang dari Barat mahupun Timur tanpa ada tapisan dan saringan sehingga  ia menjerat pemikiran dan pandangan pendakwah. Perkara ini boleh diabaikan atau tidak diambil peduli pada waktu  gerakan dakwah menghadapi kesukaran dan kesulitan atau fasa perpindahan tetapi pada zaman teknologi dan abad satelit atau era globalisasi  ini ia tidak boleh diabaikan sama sekali.

Selain itu, pendakwah juga hidup dalam suasana inovasi dan penemuan baru sains dan teknologi. Ini mampu mendatangkan sama ada manfaat ataupun membawa unsur negatif kepada dakwah menerusi internet, facebook, email dan sebagainya. Pendakwah yang  berjaya ialah pendakwah yang dapat memanfaatkan inovasi dan ciptaan baru yang baik dan meninggalkan apa yang mendatangkan keburukan kepada dakwah.

Pendakwah juga tidak harus hanya berpeluk tubuh dengan hanya melihat sahaja suasana di sekelilingnya. Bahkan ia patut sedar bahawa ini semua adalah anugerah Allah untuk membantu urusan dakwah hambaNya. Bantuan Allah ini tidak akan hadir melainkan setelah mempunyai kefahaman yang mendalam terhadap segala perkara dan isu dalam pelbagai aspek dan dimensi hidup, alam semulajadi  yang berkaitan yang di laut,di sungai, di darat, di gunung ganang,tanah , air, panas dan sejuknya.

Pendakwah juga perlu memahami bahawa ia juga hidup di antara kelompok masyarakat yang berpegang kepada pelbagai mazhab, sama ada dekat mahupun jauh, mazhab yang melampau,aliran permusuhan ataupun aliran perdamaian. Tidak dapat tidak ia memerlukan pemahaman yang mendalam dari pelbagai aspek terhadap kewujudan golongan atau mazhab tersebut dengan kajian secara ilmiah, memahami sejarah kemunculannya, matlamat dan metodologi serta pengaruhnya terhadap perkembangan manusia.

“Sesuatu perkara yang disampaikan oleh daie sehingga mendatangkan keamanan dan kesejahteraan maka ketahuilah bahawa ia memperoleh kejayaan untuknya dan dakwahnya.

Read Full Post »