Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Oktober 2012

Ruhaniyyat Pendakwah

Manusia adalah makhluk yang terdiri dari jasad dan ruh.Setiap salah satunya ada makanan dan penyakitnya. Makanan ruh adalah iman dan ibadah hati serta amal solih manakala penyakit ruh pula ialah kekerasan hati, kekeringan ruh, lalai, melebihkan syahwat, tipudaya dan sikap dendam. Sedangkan jasad pula makanan, penyakit dan simtomnya sudah diketahui secara zahir.

Ruhaniyyah pendakwah adalah kekuatan iman yang membangkitkan amal solih, yang menghalang dari segala kejahatan serta tunduk dan akur pada hukum allah.Firma allah di dalam surah al-Anfal :

24. Wahai orang-orang Yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila ia menyeru kamu kepada perkara-perkara Yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah Bahawa Sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu Dengan (pekerjaan) hatinya, dan Sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan.

Ruhaniyah pendakwah juga adalah perasan yang sentiasa untuk bertaqarrub kepada Allah, kuat hubungan dengan Allah, sentiasa beriltizam untuk mengingatinya, bermuroqobah kepadanya serta tulus ikhlas semata-mata kerana Allah. Ibnul Qayyim r.a menyebut :

“ Ketahuilah sesungguhnya seseorang hamba itu memintas perjalanannya menuju kepada Allah dengan jiwa dan himmahnya bukan dengan jasadnya. Hakikat taqwa itu ialah taqwa hati bukan taqwa anggota..”

Ruhaniyyah da’iyyah adalah perasaan yang bergelora, sensitiviti tinggi terhadap kebaikan dan keburukan mu’ayasyah syu’uriyyah terhadap hal-hal akhirat yang melahirkan rasa zikir yang berterusan, semangat yang tinggi dan keazaman yang membara bagi menggapai redha allah dan syurganya serta terselamat dari kemurkaan Allah. Allah Azzawajallah sentiasa memuji para nabi yang memiliki sifat unggul ini iaitu berterusan mengingati Akhirat. Firman Allah di dalam surah Shaad ayat 46-47.

46. Sesungguhnya Kami telah jadikan mereka suci bersih Dengan sebab satu sifat mereka Yang murni, Iaitu sifat sentiasa memperingati negeri akhirat.

47. dan Sesungguhnya mereka di sisi Kami adalah dari orang-orang pilihan Yang sebaik-baiknya.

Ibnu Qutaibah menyebut sebagai “ yang memiliki himmah [cita-cita]  yang jiwanya menolak melainkan untuk menuju ke tingkat tertinggi ibarat bara api yang marak menjulang..”

Ruhaniyyah da’iyah juga ialah bermaksud berlaku tawazun (keseimbangan) iaitu jasadnya tidak menghalang jiwa untuk terbang tinggi. Harakat jiwanya sentiasa berkembang memenuhi keperluan jasad yang membantu untuk meninggikan ruh dan meningkatkan iman. Allah melakrkannya di dalam surah al-Qhosas ayat 77 :

77. “Dan tuntutlah Dengan harta kekayaan Yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah Engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia; dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya Yang melimpah-limpah); dan janganlah Engkau melakukan kerosakan di muka bumi; Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang Yang berbuat kerosakan “.

Kenapa para du’at perlu kepada tarbiyah ruhaniyyah ?

Ada dua sebab utama kenapa para du’at memerlukan tarbiyah ruhaniyah.

Sebab Pertama : Sudut diri Sang Da’ie

  • Untuk menggapai redha allah di dunia dan akhirat. Ini kerana pembinaan peribadi Islam sifatnya subur, menumbuh dan berkembang. Iman pula 60 cabang manakala aspek ruhi imani adalah paksi yang paling utama.
  • Untuk ikhlas, tajarrud dan membina kejernihan jiwa sebagaimana yang dikehendaki Allah di dalam surah al- An’am ayat 162 dan 163.

162. katakanlah: “Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan Yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

163. tiada sekutu bagiNya, dan Dengan Yang demikian sahaja Aku diperintahkan, dan Aku (di antara seluruh umatku) adalah orang Islam Yang awal pertama – (yang berserah diri kepada Allah dan mematuhi perintahNya)”.

Rasulullah SAW pula bersabda di dalam satu hadis sohih :

Barangsiapa yang mencari syahid dengan penuh kesungguhan, maka Allah akan mencapai hasratnya di kedudukan para Syuhada’ sekalipun dia mati di atas katilnya..” [Muslim/Abu Daud/Tirmidhi/Ibnu Majah]

  • Untuk mencapai sifat waliyullah [kekasih Allah] sebagaimana yang dinukilkan oleh Ibnu Hajar ketika menjelaskan maksud wali iaitu orang yang mengenali Allah, sentiasa di dalam ketaatan kepadanya dan ikhlas beribadat kepadanya. Sifat kekasih allah terangkum pada tiga perkara iaitu cinta, dekat dan mendapat pertolongan. [Hubbun, Qurbun , Nusrotun]. Apabila ditanya dimanakan tanda mereka sebagai kekasih Allah ?. Maka jawapannya ialah mereka di dunia mendapat penjagaan, cinta, pertolongan, dekat dengan Allah serta diperkenankan segala permintaan. Manakala di Akhirat pula mendapat kegembiraan ketika hampir mati, thabat di  alam kubur, kejayaan di Syurga dan keselamatan dari azab neraka. Allah menjelaskannya di dalam surah Fussilat ayat 30-32.

30. Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: “Tuhan Kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul, akan Turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): “Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan Terimalah berita gembira Bahawa kamu akan beroleh syurga Yang telah dijanjikan kepada kamu.

30. Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: “Tuhan Kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul, akan Turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): “Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan Terimalah berita gembira Bahawa kamu akan beroleh syurga Yang telah dijanjikan kepada kamu.

31. “Kamilah penolong-penolong kamu Dalam kehidupan dunia dan pada hari akhirat; dan kamu akan beroleh – pada hari akhirat – apa Yang diingini oleh nafsu kamu, serta kamu akan beroleh – pada hari itu – apa Yang kamu cita-citakan mendapatnya.

32. “(Pemberian-pemberian Yang serba mewah itu) sebagai sambutan penghormatan dari Allah Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani!”

Telah diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a bahawa beliau telah menaiki mimbar lalu berkhutbah : “Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: “Tuhan Kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul”. Katanya : Kalimah “istiqaamuu” itu  bermaksud ‘Demi Allah mereka tetap berada di landasan ketaatan terhadapnya, mereka tidak berhelah  sebagaimana helahan serigala’. Uthman r.a berkata : ‘Kemudian mereka mengikhlaskan amal  semata-mata kerana Allah’. Berkata Ali r.a pula : ‘Kemudian mereka melaksnakan segala yang fardhu’. Manakala firman Allah : “Kami adalah wali-wali kamu di dalam kehidupan dunia dan juga Akhirat” ialah para Malaikat mengungkapkan kata-kata khabaran gembira. “Kami adalah wali-wali kamu” . Berkata Mujahid iaitu ‘kami adalah teman-teman rapat yang berdampingan dengan kamu di dunia. Manakala di Hari Kiamat pula mereka berkata : “Kami tidak akan berpisah dengan kamu sehingga kami memasukkan kamu semua ke dalam Syurga’. As-Shaddiy berkata : ‘Ia Kami [Allah] menjadi pemelihara amalan-amalan kamu di dunia dan menjadi penolong-penolong kamu di Akhirat’.Ini selaras dengan firman Allah di dalam ayatnya : “ Allah adalah penolong dan penjaga bagi orang yang beriman..”

  • Untuk sabar dalam mentaati perintah allah dan menjauhi segala maksiat, juga untuk terus thabat dan istiqomah di atas jalan dakwah. Ruhaniyat adalah api kesabaran dan jalan kethabatan. Firman Allah di dalam surah Ali Imran  ayat 200.

200. Wahai orang-orang Yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi Segala kesukaran Dalam mengerjakan perkara-perkara Yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).

  •  Da’ie amat berhajat untuk bersifat Robbani bagi melayakkan diri untuk berbakti kepada agama Allah. Rasulullah SAW pernah bersabda : “Apabila Allah mencintai seseorang hamba maka Dia (Allah) akan menggunakannya”. Pernah ditanya: “Bagaimana Allah menggunakannya..”.Sabda Rasulullah :“dimudahkan baginya untuk melakukan amal solih sebelum mati sehingga semua orang yang berada sekitarnya meredhainya..”
  • Untuk terus istiqomah di atas jalan dakwah sehingga dia bertemu dengan Allahsebagaimana firman Allah : “ dan Sembahlah Tuhanmu, sehingga datang kepadamu (perkara Yang tetap) yakin”. Sehinggakan Da’ie tadi menjadi mereka yang beroleh berita gembira – “Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: “Tuhan Kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul, akan Turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): “Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan Terimalah berita gembira Bahawa kamu akan beroleh syurga Yang telah dijanjikan kepada kamu.

Sebab Kedua : Sudut Dakwah

  • Iman adalah lubuk kepada fikrah dan obor dakwah. Dakwah akan berjaya dan menang bila ada qudwah. Qudwah pula apabila ada para du’at yang bertaqwa, bersih jiwanya, a’bid dan mukmin.
  • Supaya da’ie tidak merasa putus asa di atas jalan dakwah yang panjang dan berliku. Cita-citanya membara dan keseqahannya yang tinggi  kepada Allah. Kekuatannya terletak pada tarbiyah imaniyah yang mendalam.
  • Untuk memiliki sifat al-Himmah al-‘Aliyah, sentiasa menyumbang dan memiliki keazaman yang benar.
  • Untuk terus mendapat petunjuk, bimbingan dan pertolongan Allah bagi dakwahnya. Allah berfirman:

11. tidak ada kesusahan (atau bala bencana) Yang menimpa (seseorang) melainkan Dengan izin Allah; dan sesiapa Yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa Yang telah berlaku itu Dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

69. dan orang-orang Yang berusaha Dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama kami, Sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan Sesungguhnya (Pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang Yang berusaha membaiki amalannya.

Qutaibah bin Muslim pernah bertanya di dalam satu perang. ‘Di manakah Qutaibah bin Wasi’. Maka telah dikatakan kepadanya : “Itu dia sedang mengangkat jarinya berdoa kepada Allah Taala’. Maka dia merespon semula : “ jari jemari yang mengangkat doa ini lebih dicintai allah dari seratus ribu syahid

  • Untuk menjadikan diri da’ie itu mampu memberi pengaruh dan mengesani orang lain bukan terpengaruh dan larut kepada suasana. Perkara ini terhasil dari kemantapan peribadi dan kekuatan pengaruhnya yang terbina dari sifat iman yang mendalam dijiwanya.
  • Untuk mengukuhkan ukhuwwah islamiah yang merupakan sekuat-kuat ikatan iman. Tidak akan jernih ukhuwwah, juga tidak meningkat ukhuwwah kecuali dengan hati yang bersih dan taqwa.
  • Untuk dia terus bersabar dan panjang keazamannya serta memelihara jiwa da’ie dari penyakit al-Wahnu, penyakit takut dan penyakit kegelinciran di jalan dakwah.

Advertisements

Read Full Post »